Investasi

down-icon
item
Investasi di pasar terbesar dunia dengan Saham AS

Fitur

down-icon
support-icon
Fitur Pro untuk Trader Pro
Temukan fitur untuk menjadi trader terampil

Pluang Web TradingNewarrow-icon

support-icon
Dirancang untuk Investor
Berbagai fitur untuk investasi dengan mudah

Biaya

Keamanan

Akademi

down-icon

Lainnya

down-icon
item
Temukan peluang eksklusif untuk meningkatkan investasi kamu
support-icon
Bantuan

Hubungi Kami

arrow-icon

Pluang+

Berita & Analisis

Disney Earnings: Simak Prospek dan Target Harga Sahamnya di Sini
shareIcon

Disney Earnings: Simak Prospek dan Target Harga Sahamnya di Sini

8 Nov 2023, 4:35 AM·Waktu baca: 7 menit
shareIcon
Kategori
Disney

Disney akan melaporkan hasil kinerja keuangannya sepanjang kuartal 3 kemarin pada hari Kamis (9/11) dini hari. Sebagai perusahaan taman hiburan terbesar di dunia, Disney terus berinovasi bahkan mengakuisisi Hulu agar menjadi raja online streaming. Simak gurita bisnis Disney di Sini!

Profil Perusahaan

The Walt Disney Company, yang dikenal sebagai Disney, adalah sebuah konglomerat hiburan besar dan beragam dengan operasi yang mencakup berbagai aspek industri hiburan. Disney dikenal karena merek ikoniknya dan memiliki kehadiran global yang signifikan. Berikut adalah beberapa aktivitas dan bisnis utama Disney:

  • Taman Hiburan dan Resort: Disney mengoperasikan berbagai taman hiburan dan resor di seluruh dunia, seperti Disneyland dan Walt Disney World. Destinasi-destinasi ini menawarkan hiburan, atraksi, hotel, dan fasilitas lainnya, dan menjadi sumber pendapatan yang signifikan bagi perusahaan.
  • Layanan Streaming: Disney telah memasuki pasar layanan streaming dengan Disney+, platform berlangganan yang menawarkan perpustakaan konten Disney, Pixar, Marvel, Star Wars, dan National Geographic yang luas. Mereka juga memiliki dan mengoperasikan layanan streaming lain seperti ESPN+ dan Hulu.
  • Produk Konsumen: Disney melisensikan karakter dan propertinya untuk digunakan dalam berbagai produk konsumen, termasuk mainan, pakaian, barang rumah tangga, dan lainnya. Produk-produk ini dijual di toko dan daring.
  • Media Interaktif: Disney memiliki kehadiran dalam industri permainan video, memproduksi dan menerbitkan permainan yang menampilkan karakter dan franchise populer.
  • Publikasi: Disney menerbitkan buku, majalah, dan media cetak dan digital lainnya yang menampilkan karakter dan cerita mereka.
  • Musik: Divisi musik Disney memproduksi soundtrack dan musik yang terkait dengan film mereka, acara televisi, dan atraksi taman hiburan.
  • Lini Kapal Pesiar: Disney Cruise Line menawarkan liburan kapal pesiar dengan pengalaman berdasarkan tema Disney di dalamnya.
  • Lisensi dan Merchandising: Disney menghasilkan pendapatan yang signifikan dengan melisensikan karakter, merek dagang, dan franchise mereka kepada perusahaan lain untuk digunakan dalam berbagai produk dan layanan.
  • Hiburan Studio: Disney adalah pemain utama dalam industri film. Perusahaan ini memproduksi dan mendistribusikan film di bawah berbagai label, termasuk Walt Disney Pictures, Pixar, Marvel, Lucasfilm (Star Wars), dan 20th Century Studios. Disney dikenal dengan film animasi dan live-actionnya.
  • Media Network: Disney memiliki dan mengoperasikan berbagai jaringan televisi, termasuk ABC, ESPN, Disney Channel, dan National Geographic, di antara lain. Jaringan-jaringan ini memproduksi dan mendistribusikan konten ke beragam audiens.

Disney telah mengakuisisi beberapa perusahaan besar dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Pixar, Marvel Entertainment, Lucasfilm (Star Wars), 21st Century Fox, dan lainnya. Akuisisi ini telah memperluas portofolio konten dan kepemilikan intelektual Disney.

Disney dikenal karena komitmennya pada kisah-kisah dan kemampuannya untuk menciptakan dan memasarkan karakter dan franchise yang dicintai yang berbicara kepada audiens dari segala usia. Ini telah membuatnya menjadi salah satu perusahaan hiburan yang paling berpengaruh dan sukses secara global.

Revenue Driver

Revenue Including Intersegment Revenue 
(in USD Stock)
22,623100.00%
1. Disney Media & Entertainment Distribution14,29763.20%
-Linear Networks6,69029.60%
      Domestic Channels5,49424.30%
      International Channels1,1965.30%
-Direct-to-Consumer5,52524.40%
-Content Sales/Licensing and Other2,0829.20%
2. Disney Parks, Experiences & Products8,32636.80%
-Parks & Experiences7,18131.70%
-Parks & Experiences7,18131.70%
      Domestic5,64925.00%
   International1,5326.80%
-Consumer Products1,1455.10%

Tesis Investasi

1. Disney Kini Fokus pada Segmen yang Lebih Menguntungkan

Bisnis jaringan TV linear atau siaran konvensional yang menyiarkan program-program yang terjadwal lewat kabel (non-daring) mengalami penurunan sekuler (berturut-turut) dan semakin buruk. Saat tekanan struktural ini menjadi tidak teratasi, mungkin masuk akal bagi Disney untuk melepaskan aset TV linearnya, selain ESPN, termasuk siaran ABC dan jaringan kabel seperti FX, Freeform, Disney Channel, dan National Geographic. Ada minat dari Nexstar pada ABC dan Tawaran potensial sebesar $10 miliar dari Byron Allen untuk jaringan ABC, stasiun TV, FX, dan National Geographic dapat membantu Disney melepaskan beberapa aset TV pilihan seiring fokus pada layanan streaming dan akuisisi Hulu.

Disney's Linear TV Network Ebit

ESPN adalah yang paling krusial dari semua jaringan linearnya, menghasilkan sekitar $3,5 miliar atau lebih dari EBITDA tahun lalu. Oleh karena itu, Disney membuka peluang untuk menjual aset TV menyisakan ESPN yang akan direstrukturisasi agar lebih banyak berfokus pada streaming siaran olahraga. Jika mengesampingkan ESPN, portofolio TV Disney ditaksir bernilai $19-23 miliar. Penurunan pelanggan domestik rata-rata adalah sekitar 9%, sementara keuntungan jaringan luar negeri turun 75%.

Tiga fokus utama Disney adalah beralih ke layanan streaming untuk mengurangi masalah TV tradisional, target penghematan sebesar $5,5 miliar, serta pemulihan sektor taman hiburan “Disneyland”.

2. Lewat Akuisisi Hulu, Disney Jadi Raja Subscription Video on Demand (SVOD) di Amerika

Perusahaan hiburan global Walt Disney ($DIS) mengumumkan akan membeli sepertiga dari total saham perusahaan streaming Hulu, yang saat ini masih digenggam perusahaan telekomunikasi Comcast ($CMCSA). Menurut siaran pers tanggal 1 November kemarin, Disney mengatakan akan membayar US$8,61 miliar ke Comcast pada 1 Desember 2023 mendatang demi melanggengkan pembelian tersebut. Nilai ini lebih rendah dari perkiraan awal bahwa setidaknya Disney harus merogoh kocek hingga $9,15 miliar.

Bergabungnya Hulu dengan Disney akan membuat perseroan bersaing ketat dengan Amazon Prime serta Netflix. Sebelumnya Disney+ dan Hulu masing-masing memiliki pangsa pasar sebesar 13% dan 11%. Per Q2 2023, total pangsa pasar keduanya mencapai 24%, melebihi Amazon Prime di 21% dan Netflix di 20%.

Disney selected video market share
Market Share Disney & Hulu, Sumber: Statista (2023)

3. Terdapat Potensi dari Siaran Olahraga

Menurut analisis yang diterbitkan Research and Market, pasar live video streaming olahraga akan bernilai US$87,34 miliar pada 2028 dengan pertumbuhan tahunan (CAGR) 21,7%. Tak heran jika kemudian berbagai perusahaan streaming berlomba-lomba untuk masuk ke pasar ini dengan harapan bisa menggaet pelanggan baru dan meningkatkan pendapatan periklanan. 

Streaming market
Pertumbuhan pasar live video streaming olahraga, Sumber: Research and Markets (2021)

Segmen olahraga  Disney mencakup 8 saluran bermerek ESPN domestik, ESPN pada konten ABC (olahraga yang diprogram di ABC oleh ESPN), bisnis ESPN+ DTC (25,2 juta pelanggan pada Q3 2023), konten internasional ESPN (saluran bermerek di luar AS), dan saluran olahraga bermerek Star di India. Disney telah menjadi raja pada siaran olahraga dengan membayar hak siar di berbagai cabang olahraga hingga $9 miliar tahun ini.

Pendapatan olahraga tahun fiskal hingga saat ini sebesar $13,20 miliar. Pada kuartal 4 tahun ini, perseroan ditargetkan mencapai pendapatan segmen Olahraga sebesar $3,88 miliar termasuk afiliasi sebesar $2,60 miliar (-1,5% YoY), iklan sebesar $656 juta (-10% YoY), biaya berlangganan sebesar $392 juta (+27% YoY), dan lainnya sebesar $231 juta.

Fokus sekarang adalah pada perpanjangan hak siar NBA yang akan datang, mengingat kesepakatan saat ini dengan ESPN dan Turner berakhir setelah musim 2024-25. Kesepakatan ini bernilai $2,6 miliar per tahun, dengan ESPN membayar $1,4 miliar dan Turner $1,2 miliar. 

CNBC melaporkan bahwa NBA mencari paket senilai $75 miliar selama sembilan tahun  atau setara dengan $8 miliar per tahun untuk mempersempit kesenjangan dengan NFL. Penawaran masih akan sengit, karena NBC Sports mungkin akan mengajukan penawaran yang agresif, sementara Apple dan Amazon.com juga telah menunjukkan minat. 

ESPN's Biggest Sports Deal

Mengulas Aspek Finansial Disney

Pada tahun 2022, pendapatan Disney berhasil tumbuh 24,22% YoY menjadi $83,75 miliar setelah aktivitas masyarakat mulai berjalan dengan normal. Taman hiburan “Disneyland” sempat ditutup pada masa Covid-19 yang menyebabkan omset perusahaan turun pada tahun 2020. Seiring berjalannya waktu, pendapatan mulai pulih karena tidak bisa dipungkiri segmen taman hiburan dan produk konsumen menyumbang lebih dari sepertiga pendapatan Disney.

Aspek finansial Disney


Hal yang sama juga berlaku pada laba bersih perseroan, profitabilitas perlahan-lahan mulai pulih. Laba bersih perseroan sempat menyentuh level terendah di $2,37 miliar pada tahun 2021 imbas modal besar yang harus dikeluarkan perusahaan agar bisa beralih model bisnis konvensional ke era digital. Perlahan, marjin laba bersih kembali meningkat dan diproyeksikan terus meningkat kedepannya. 

Katalis positif atas program penghematan biaya hingga $5,5 miliar, beralih ke segmen yang lebih menguntungkan (streaming), dan pulihnya taman hiburan “Disneyland” menjadi alasannya. Adapun Disney diperkirakan akan membukukan pendapatan US$80,01 miliar di 2023, tumbuh 6,29% dari posisi akhir 2022 US$83,75 miliar. Sementara itu, perusahaan diharapkan bisa meraup laba bersih US$6,18 miliar di tahun yang sama, atau melejit 32% dari US$4,67 miliar di 2022.

Valuasi 

Menurut konsensus, harga wajar dari saham Disney sendiri berada di US$106,33 atau mencerminkan potensi kenaikan hingga +25% dari harga penutupan 3 November sebesar US$85,07. Dengan berbagai tindakan nyata dari perusahaan ini untuk memfokuskan diri pada segmen bisnis yang lebih menguntungkan, meningkatkan keyakinan analis akan memberikan pertumbuhan yang signifikan dalam jangka panjang. Disney juga merupakan perusahaan taman hiburan terbesar di dunia dengan merk “Disneyland”. 

Jika kita bandingkan dengan performa harga sahamnya sendiri, Disney berada di 11x EV/EBITDA dimana rata-rata kompetitor berada di angka 11,9x EV/EBITDA. Hal ini mencerminkan saham Disney sedang undervalued relatif terhadap industrinya. Level 14,6x EV/EBITDA juga menjadi rata-rata 2 tahun ke belakang dari perusahaan ini sendiri atau lebih tinggi sekitar 39% dari harga saat ini. 

Saat ini, Disney diperdagangkan pada level sedikit di bawah PE Band -1 Standar Deviasi. Menurut Pluang, Sobat Cuan yang memiliki gaya investasi “value investing” sudah dapat mulai mengoleksi saham Disney dengan potensi kenaikan sebesar 20-25% dalam setahun kedepan.

Performa harga saham
Valuasi Disney, Sumber: Bloomberg

Resiko Berinvestasi pada Saham Disney

Setiap jenis investasi tentunya memiliki risiko, tak terkecuali berinvestasi pada saham Disney. Berikut beberapa risiko yang wajib kamu ketahui sebelum berinvestasi di saham Disney:

1. Risiko Persaingan

Segmen SVOD dan online streaming Disney+ beroperasi di pasar yang sangat kompetitif. Masuknya pesaing baru atau kemajuan dari pesaing yang sudah ada dapat mengancam pangsa pasar dan profitabilitasnya. Inovasi dan strategi bisnis dari pesaing seperti Netflix bisa berdampak pada kinerja saham Lennar.

2. Turunnya Permintaan yang Melebihi Ekspektasi

Perlambatan pertumbuhan ekonomi global dapat melemahkan permintaan masyarakat terhadap produk Disney terlebih bisnis yang ditawarkan perusahaan bukan kebutuhan primer melainkan sekunder. Menurunnya subscriber Disney+ dan jumlah kunjungan ke taman hiburan Disneyland sepanjang tahun ini ditenggarai analis sebagai imbas dari perlambatan ekonomi global dan inflasi yang tinggi.

3. Meningkatnya Biaya Hak Siar 

Disney yang sedang fokus melakukan restrukturisasi bisnis penyiarannya memiliki salah satu fokus utama di penyiaran olahraga. Hak siar yang tergolong volatil dapat memengaruhi profitabilitas dari perseroan.

4. Perubahan Kebiasaan Masyarakat 

Disney saat ini masih memiliki bisnis di segmen stasiun televisi konvensional. Perubahan kebiasaan masyarakat yang kini beralih ke online streaming menurunkan profitabilitas perseroan.

Transaksi Saham DIS di Sini!

Mulai Perjalanan Investasimu dengan Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang untuk investasi Saham AS, emas, ratusan aset kripto dan puluhan produk reksa dana mulai dari Rp5.000 dan hanya tiga kali klik saja!

Dengan Pluang, kamu bisa melakukan diversifikasi aset dengan mudah dan aman karena seluruh aset di Pluang sudah terlisensi dan teregulasi. Ayo, download dan investasi di aplikasi Pluang sekarang!

Ditulis oleh
channel logo

Marco Antonius

Right baner

Marco Antonius

Bagikan artikel ini

Artikel Terkait
daily news
Daily News - Saham AS 27 Oktober 2023
news card image
no_content

Trading dan Investasi dengan Super App Investasi  #1