Investasi

down-icon
item
Investasi di pasar terbesar dunia dengan Saham AS

Fitur

down-icon
support-icon
Fitur Pro untuk Trader Pro
Temukan fitur untuk menjadi trader terampil

Pluang Web TradingNew

arrow-icon

support-icon
Dirancang untuk Investor
Berbagai fitur untuk investasi dengan mudah

Biaya

Keamanan

Akademi

down-icon

Lainnya

down-icon
item
Temukan peluang eksklusif untuk meningkatkan investasi kamu
support-icon
Bantuan

Hubungi Kami

arrow-icon

Pluang+

Kamus

Underlying Asset

Underlying Asset

21594  dilihat·Waktu baca: 2 menit
Underlying Asset

Pengertian Underlying Asset

Pengertian Underlying Asset adalah aset keuangan yang menjadi dasar harga derivatif. Derivatif adalah instrumen keuangan dengan harga yang didasarkan pada aset yang berbeda. Dalam prinsip keuangan syariah mengharuskan adanya underlying asset adalah untuk menghindari terjadinya transaksi ‘money for money’ yang dapat dikategorikan sebagai riba.

Underlying asset adalah dapat digunakan untuk mengidentifikasi item dalam perjanjian yang memberikan nilai kontrak. Underlying asset mendukung keamanan yang terlibat dalam perjanjian, di mana para pihak yang terlibat setuju untuk bertukar sebagai bagian dari kontrak derivatif.

Memahami Kontrak Derivatif

Harga opsi atau kontrak berjangka berasal dari harga aset dasar atau underlying asset. Dalam kontrak opsi, penulis harus membeli atau menjual underlying asset atau aset dasar kepada pembeli pada tanggal yang ditentukan dengan harga yang disepakati.

Pembeli tidak diwajibkan untuk membeli aset yang mendasarinya, tetapi mereka dapat menggunakan haknya jika mereka memilih untuk melakukannya. Jika opsi akan segera kedaluwarsa, dan aset yang mendasarinya tidak bergerak cukup baik untuk membuat pelaksanaan opsi bermanfaat.

Baca: Apa Itu Kontrak Berjangka?

Pembeli dapat membiarkan kedaluwarsa dan mereka akan kehilangan jumlah yang mereka bayarkan untuk opsi tersebut. Kontrak berjangka merupakan kewajiban bagi pembeli dan penjual.

Penjual masa depan setuju menyediakan aset yang mendasari saat kadaluwarsa, dan pembeli kontrak setuju membeli aset yang mendasarinya saat kadaluwarsa.

Harga yang mereka terima dan bayarkan masing-masing adalah harga kontrak berjangka mereka. Sebagian besar pedagang berjangka menutup posisi mereka sebelum kedaluwarsa karena pedagang eceran dan dana lindung nilai memiliki sedikit kebutuhan untuk mengambil kepemilikan fisik barel minyak, misalnya.

Baca: Apa Itu Net Asset Value?

Tetapi, mereka dapat membeli atau menjual kontrak dengan satu harga, dan jika itu bergerak dengan baik, mereka dapat keluar dari perdagangan dan menghasilkan keuntungan dengan cara itu. Futures merupakan derivatif karena harga kontrak berjangka minyak, misalnya, didasarkan pada pergerakan harga minyak.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dan Indeks S&P 500 Futures dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun.

Untuk produk investasi emas, kamu bisa menarik emas fisik dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi dalam kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Netflix, Nike, dan lainnya.

Investasi kamu aman karena disimpan dan dijamin oleh Kliring Berjangka Indonesia (BUMN). Produk investasi di Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah berlisensi dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Segera download Pluang dan nikmati keuntungannya!

Baca juga:

Ditulis oleh
channel logo

Linda Noviana

Right baner

Bagikan artikel ini

Apakah artikel ini berguna untukmu?

like
like
Artikel Terkait
Right baner
no_content

Trading dan Investasi dengan Super App Investasi  #1