Investasi

down-icon
item
Investasi di pasar terbesar dunia dengan Saham AS

Fitur

down-icon
support-icon
Fitur Pro untuk Trader Pro
Temukan fitur untuk menjadi trader terampil

Pluang Web TradingNew

arrow-icon

support-icon
Dirancang untuk Investor
Berbagai fitur untuk investasi dengan mudah

Biaya

Keamanan

Akademi

down-icon

Lainnya

down-icon
item
Temukan peluang eksklusif untuk meningkatkan investasi kamu
support-icon
Bantuan

Hubungi Kami

arrow-icon

Pluang+

NEWS_TITLE

Pluang Snapshot: Meta Rilis 'Centang Biru' Berbayar, Krisis Modal Bank Bikin Gempar!

Pluang Snapshot: Meta Rilis 'Centang Biru' Berbayar, Krisis Modal Bank Bikin Gempar!

20 Mar 2023, 2:38 AM·READING_TIME
Kategori
Pluang Snapshot: Meta Rilis 'Centang Biru' Berbayar, Krisis Modal Bank Bikin Gempar!

Selamat mengawali pekan, Sobat Cuan! Meta resmi luncurkan "centang biru" berbayar hingga drama likuiditas perbankan global memasuki babak baru, semua terangum di Pluang Snapshot berikut!

Hal yang Perlu Dipantau Hari Ini

1. Meta Resmi Luncurkan “Centang Biru” Berbayar di AS

Raksasa media sosial Meta Platforms pada Jumat (17/3) resmi meluncurkan program langganan verifikasi berbayar di AS. 

Melalui program tersebut, baik pengguna Facebook maupun Instagram dapat memiliki tanda verifikasi "centang biru" hanya dengan mengunggah identitasnya dan membayar US$11,99 per bulan melalui situs resmi Meta atau US$14,99 per bulan melalui sistem Apple atau Android.

Meta resmi merilis program langganan tersebut setelah melakukan serangkaian uji coba sepanjang Februari. Langkah ini diharapkan dapat menjadi sumber pundi pendapatan baru Meta di tengah lesunya pendapatan periklanan yang melanda raksasa-raksasa internet.

Sebelum dilakukan Meta, program serupa juga pernah ditempuh oleh Twitter pada November lalu. Namun, fitur tersebut justru sempat dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk meniru akun resmi perusahaan, selebritas, atau jenama terkenal di platform tersebut.

Selain Twitter, Snapchat dan Telegram juga diketahui telah meluncurkan program serupa sebagai upaya diversifikasi pendapatannya.

Transaksi Saham Meta di Sini!

2. UBS Sepakat Akuisisi Saham Credit Suisse

Perusahaan investment bank UBS Group AG sepakat membeli saham rivalnya yang saat ini tengah dilanda masalah Credit Suisse Group AG senilai 3 miliar Franc (US$3,3 miliar). Aksi korporasi ini dimaksudkan bukan untuk mengonsolidasikan kekuatan dua bank besar Swiss, namun untuk mencegah krisis likuiditas Credit Suisse dari krisis keuangan berdampak sistemik.

Dalam melakukan akuisisi tersebut, UBS diketahui disokong oleh pemerintah Swiss. Pasalnya, bank nasional Swiss menawarkan bantuan likuiditas sebesar 100 miliar Franc kepada UBS. Sementara itu, pemerintah Swiss juga mengguyur 9 miliar Franc kepada UBS untuk mencegah potensi kerugian yang timbul dari pengambilalihan aset Credit Suisse oleh UBS.

Sekadar informasi, Credit Suisse terjebak dalam situasi likuiditas yang gawat setelah kehilangan 38% dari total Dana Pihak Ketiga (DPK) miliknya di kuartal IV 2022. Di samping itu, bank tersebut juga meramal akan membukukan kerugian "substansial" di tahun ini.

Baca Juga: Pluang Snapshot: Microsoft & Baidu 'Adu Jotos' Teknologi AI!

3. Presiden AS Jamin Krisis Bank di AS Sudah Reda

Presiden AS Joe Biden menjamin krisis lembaga jasa keuangan yang dipicu oleh kolapsnya permodalan dua bank AS, Silicon Valley Bank (SVB) dan Signature Bank, kini sudah mereda.

"Ya," ujar Biden di Gedung Putih dalam sebuah sesi tanya jawab kepada jurnalis pada Jumat (17/3).

Sebelumnya, Biden menenangkan investor dan nasabah perbankan AS dengan mengatakan bahwa sistem jasa keuangan AS masih tetap aman meski dua bank Negara Paman Sam tersebut mengalami krisis permodalan. Di samping itu, Biden menjamin nasabah bank-bank bermasalah tersebut tetap bisa mengakses simpanannya dengan leluasa.

Transaksi Saham JPMorgan di Sini!

Transaksi Goldman Sachs di Sini!

4. Goldman Sachs Nobatkan BTC Sebagai Aset Berkinerja Unggul

Lembaga investment bank Goldman Sachs menobatkan Bitcoin (BTC) sebagai aset dengan performa terbaik jika dihitung secara tahun kalender (year-to-date/ytd) dari awal tahun hingga pertengahan Maret 2023.

Dalam sebuah laporan yang dirilisnya akhir pekan lalu, Goldman Sachs mencatat bahwa nilai BTC menanjak 51% secara tahun kalender mengalahkan performa saham sektor teknologi sebesar 16%. Bahkan, kinerja sang raja aset kripto itu mengungguli performa emas dan S&P 500 yang kompak tumbuh 4% di periode yang sama.

Nilai BTC diketahui berjaya setelah investor meramal bahwa The Fed akan mengerem kenaikan suku bunga acuannya menyusul krisis permodalan yang menimpa dua bank AS, SVB dan Signature Bank.

Transaksi BTC di Sini!

Mulai Perjalanan Investasimu dengan Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emasS&P 500 dan Nasdaq index futuresSaham AS, serta ratusan aset kripto dan belasan produk reksa dana mulai dari Rp5.000 dan hanya tiga kali klik saja!

Dengan Pluang, kamu bisa melakukan diversifikasi aset dengan mudah dan aman karena seluruh aset di Pluang sudah terlisensi dan teregulasi. Ayo, download dan investasi di aplikasi Pluang sekarang!

Download Aplikasi Pluang di Sini!

Ditulis oleh
channel logo

Galih Gumelar

Right baner

Bagikan artikel ini

Apakah artikel ini berguna untukmu?

like
like
Right baner
no_content

Trading dan Investasi dengan Super App Investasi  #1