Pluang Plus

Benefit eksklusif dengan Pluang+. Gabung sekarang!

Pluang Plus

Pluang+

Blog

Tentang Kami

Inovasi dan kemudahan adalah misi kami, lihat kisahnya di sini!

FAQ

Temukan semua jawaban tentang berinvestasi di Pluang

Kontak Kami

Kami dengan senang hati menjawab pertanyaanmu. Hubungi kami!

Karir

Bergabunglah dengan tim kami!

telegram
telegram
  • facebook_logo
  • instagram_logo
  • twitter_logo
  • youtube_logo
  • telelgram_logo
  • linkedin_logo
  • tiktok_logo
app_logo
Pluang Plus

Benefit eksklusif dengan Pluang+. Gabung sekarang!

Pluang Plus
BlogIcon
Blog
Berita & AnalisisAkademiEventKamusTips & Trik InvestasiPromo
bookmark
Bookmark
Bagikan
course

Waktu baca: 7 menit

View
0

Mengenal Optimism, Jaringan Blockchain ‘Penolong’ Ethereum

Proses transaksi di jaringan Ethereum terkenal padat dan memiliki biaya tinggi. Untungnya, ada jaringan Optimism yang menjadi penyelamat jaringan Ethereum. Yuk, ketahui lebih dalam mengenai Optimism di artikel berikut!

Sekilas Tentang Optimism

Optimism adalah jaringan blockchain lapis dua untuk Ethereum yang berbasis teknologi Optimistic Rollups untuk memanngkas jumlah dan waktu transaksi di jaringan Ethereum.

Jaringan Optimism hadir untuk mengatasi masalah skalabilitas yang selama ini menjerat jaringan Ethereum. Sebagaimana diketahui, Ethereum kini menjelma menjadi jaringan smart contract utama di kancah kripto. Namun, pamor Ethereum yang terus meningkat membuat kemampuan skalabilitas transaksi di jaringan tersebut semakin lama semakin mandek.

Alhasil, durasi proses transaksi jaringan Ethereum semakin lama dan biaya transaksinya pun semakin mahal. Nah, untuk mengatasi masalah tersebut, Optimism pun hadir dengan membantu pemrosesan transaksi di Ethereum melalui jaringan yang terpisah dari jaringan utama Ethereum.

Dalam membantu proses transaksi Ethereum, Optimism menggunakan sebuah teknik bernama Optimistic Rollups. Mekanisme ini memungkinkan jaringan Optimism untuk membebankan biaya transaksi yang jauh lebih efisien ketimbang di jaringan Ethereum.

Perbandingan biaya transaksi Optimism dengan jaringan lapis 2 Ethereum lain. Sumber: l2fees.info

Selain punya biaya transaksi murah, jaringan Optimism juga meringankan beban Ethereum dalam hal penyimpanan data transaksi. Implikasinya, kehadiran Optimism dapat mengurangi beban pemrosesan transaksi dan dapat mengurangi biaya transaksi Ethereum (gas fees) dalam jangka panjang.

Keunggulan tersebut sukses membuat Optimism menjadi jaringan solusi lapis dua Ethereum terpopuler kedua setelah Arbitrum. Tak heran jika kini Optimism memiliki token terkunci (Total Value Locked) sebesar US$1 miliar di dalamnya.

Mengenal Teknologi Optimistic Rollups

Seperti disinggung di atas, Optimism bergantung pada teknik pemrosesan transaksi bernama Optimistic Rollups. Namun, seperti apa detail dari mekanisme tersebut?

Secara sederhananya, Optimism akan menggabungkan beberapa transaksi di jaringan Ethereum menjadi satu kelompok transaksi. Satu paket transaksi itu kemudian akan dicatat di jaringan Optimism. Kemudian, bukti-bukti transaksi tersebut akan "dioper" kembali ke jaringan Ethereum.

Sistem tersebut tak hanya mampu mengurangi jumlah transaksi dan menurunkan biaya transaksi di jaringan Ethereum, namun juga menciptakan biaya transaksi yang jauh lebih efisien di jaringan Optimism. Sebab, lantaran Optimism menggabungkan beberapa transaksi menjadi satu grup, maka satu biaya transaksi bisa dibagi-bagi terhadap seluruh transaksi yang terdapat di kelompok tersebut.

Ilustrasi sederhana tentang Optimistic Rollups. Sumber: Ethereum Foundation’s Kyle Charbonnet

Lebih lanjut, mekanisme tersebut dijuluki Optimistic Rollups karena seluruh pemrosesan kelompok-kelompok transaksi di jaringan Optimism "secara optimistis" diasumsikan valid sampai mereka dinyatakan tidak sah. Asumsi ini dapat menghemat waktu transaksi mengingat masing-masing transaksi individu tak perlu mengirimkan validitas transaksinya lantaran hal itu bisa dilakukan secara kelompok.

Namun pertanyaannya, bagaimana cara mengetahui keabsahan transaksi jika seluruh pemrosesan transaksi di Optimism diasumsikan valid?

Nah, untuk menjawab hal ini, validators di jaringan Optimism akan menghabiskan waktu sepekan untuk memeriksa satu paket transaksi jika mereka merasa ada data transaksi yang mencurigakan. Selama rentang waktu tersebut, setiap validator bisa "menggugat" keabsahan satu transaksi dengan menyampaikan bukti kecurangan (fraud proof) yang biasanya mengacu dari data-data yang sudah ada di jaringan Optimism.

Di samping itu, fakta menariknya, jaringan Optimism hanya bertugas untuk mengeksekusi transaksi. Sementara itu, urusan validasi dan aspek keamanan transaksi tetap dilakukan oleh jaringan Ethereum. Oleh karenanya, kehadiran jaringan Optimism tidak merusak semangat keamanan transaksi via desentralisasi yang dimiliki jaringan Ethereum.

Perbedaan Optimism dengan Jaringan Lapis 2 Ethereum Lainnya

Selain jaringan Optimism, terdapat pula beberapa jaringan lapis dua lainnya yang membantu mengatasi isu skalabilitas di jaringan Ethereum. Namun, apa perbedaan jaringan-jaringan tersebut dengan Optimism?

1. Optimism vs Arbitrum

Kesamaan antara Optimism dan Arbitrum

  • Validators diberikan insentif melalui staking aset kripto ETH untuk bersikap jujur.
  • Memiliki mekanisme pemrosesan transaksi yang mirip. Bahkan, terdapat kabar mengatakan bahwa Arbitrum mengubah source code milik Optimism ketika mengembangkan jaringannya.
  • Keduanya memiliki node penuh (full nodes), mengumpulkan transaksi di jaringan Ethereum, dan memiliki validator yang mengawasi aktivitas jaringan.
  • Kedua jaringan memperbolehkan aplikasi terdesentralisasi untuk memilih validatornya sendiri. Akibatnya, validasi transaksi bisa dilakukan secara mandiri tanpa harus disetujui oleh seluruh node yang ada di jaringan. Hal ini bisa mengurangi komunikasi antar node dan ujungnya meningkatkan frekuensi pemrosesan transaksi.

Perbedaan Optimism dan Arbitrum

  • Kedua jaringan memiliki resolusi sengketa yang berbeda. Arbitrum menyelesaikan sengketa di luar jaringan melalui beberapa tahapan dan akan mengirimkan hasil akhirnya sebagai sebuah transaksi. Sementara itu, Optimism menyelesaikan hal tersebut menggunakan fraud proof dan diselesaikan di dalam jaringan.
  • Optimism memiliki biaya transaksi yang lebih tinggi dibanding Arbitrum karena mekanisme penyelesaian sengketa transaksi yang berbeda.
  • Optimism menyediakan verifikasi instan sementara Arbitrum menggunakan sistem validasi yang berlapis-lapis.
  • Arbitrum menggunakan Arbitrum Virtual Machine sementara Optimism "hanya" punya kompatibilitas dengan Ethereum Virtual Machine.

2. Optimistic Rollups vs ZK-Rollups

Jaringan lapis dua Ethereum memiliki dua mekanisme untuk menggabungkan transaksi ke dalam satu kelompok, yakni Optimistic Rollups dan ZK-Rollups. Meski keduanya berfungsi memindahkan proses transaksi ke luar jaringan utama, metode yang digunakan keduanya untuk verifikasi transaksi sangat berbeda.

Di satu sisi, Optimistic Rollups menganggap bahwa seluruh transaksi adalah valid sehingga jaringan tak perlu melakukan proses kalkulasi yang berat. Selain itu, mekanisme ini juga mampu memindahkan kelompok transaksi ke jaringan utama tanpa memverifikasi validitas transaksinya.

Di sisi lain, ZK-Rollups mewajibkan setiap paket transaksi untuk melalui tes validitas setelah dipindahkan dari jaringan utama ke jaringan lapis dua. Karena validasi transaksi dilakukan di jaringan lapis dua, maka jaringan utama dapat mengurangi beban proses validasi transaksi dan ujungnya dapat menekan biaya transaksi.

Masing-masing sistem tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan. Berikut ringkasannya!

  • Optimistic Rollup lebih dipilih untuk mengeksekusi smart contract sementara ZK-Rollup digunakan untuk transaksi yang lebih simpel.
  • Optimistic Rollup punya waktu penyelesaian sengketa selama sepekan sementara ZK-Rollups mampu menyelesaikan masalah tersebut dalam satu menit.
  • Teknologi Optimistic Rollups tidak serumit ZK-Rollups.
  • Biaya transaksi di Optimistic Rollups lebih mahal dibanding jaringan lapis 2 yang memanfaatkan ZK-Rollups.

3. Optimism vs Polygon

Jaringan Polygon sebenarnya bukan jaringan solusi lapis dua seperti Optimism. Polygon adalah sidechain jaringan Ethereum yang berjalan secara paralel dengan jaringan Ethereum. Sehingga, berbeda dengan Optimism, jaringan Polygon tidak menggantungkan aspek keamanannya ke jaringan Ethereum.

Polygon menggunakan mesin virtual yang sama seperti di jaringan Ethereum. Akibatnya, pengguna bisa lebih mudah untuk melakukan alih daya (outsource) smart contract di jaringan Polygon.

Hal ini sejatinya bisa memberikan kemudahan bagi para pengembang aplikasi terdesentralisasi. Hanya saja, beberapa pengguna Polygon mengeluhkan lamanya periode transfer. Selain itu, keandalan keamanan blockchain Polygon pun disebut-sebut dikuasai oleh segelintir pihak tertentu.

Kelebihan dan Kritik Terhadap Jaringan Optimism

Sama seperti jaringan lainnya, jaringan Optimism punya keunggulan dan kelemahan yang sering menjadi sasaran kritik komunitas kripto.

Keunggulan

  • Memiliki biaya transaksi rendah.
  • Salah satu punggawa jaringan solusi lapis dua Ethereum.
  • Jaringan memiliki perkembangan pesat dibanding pesaingnya.
  • Didukung oleh aplikasi terdesentralisasi Ethereum terbesar. Ekosistem Optimism memiliki 100 aplikasi terdesentralisasi di dalamnya.
  • Bisa meringankan beban transaksi Ethereum.
  • Didukung oleh investor kondang seperti Andreessen Horowitz, Paradigm, dan IDEO CoLab Ventures.
  • Jaringan sengaja didesain sesimpel mungkin sehingga tim pengembang Optimism bisa fokus dalam menciptakan fitur baru. Di samping itu, setiap baris-baris kode juga ditulis secara sederhana untuk meminimalisasi kehadiran bugs yang tak diinginkan.

Kritik Terhadap Optimism

  • Punya sifat sentralisasi lebih kuat dibanding Ethereum. Hal ini mengingat Optimism punya wewenang untuk menangguhkan aktivitas jaringan atau memprioritaskan beberapa validator.
  • Tim Optimism juga masih memiliki kuasa atas teknologi yang bertanggung jawab menciptakan blok transaksi di jaringan. Namun, hal ini dapat dimaklumi karena proyek Optimism terbilang seumur jagung.

Aspek Tokenomics Optimism

Jaringan Optimism memiliki token asli bernama OP yang umumnya digunakan sebagai tata kelola. Dengan kata lain, anggota komunitas Optimism bisa menggunakan token OP untuk berpartisipasi di The Optimism Collective, yakni sistem tata kelola dua tingkat yang terdiri dari Token House dan Citizens' House. Apa bedanya?

Token House adalah lembaga tata kelola yang mengatur keputusan teknis seperti pembaruan piranti lunak. Sementara itu, The Citizen's House adalah lembaga yang menentukan keputusan pendanaan bagi barang publik di jaringan Optimism.

Token OP pertama kali didistribusikan secara publik melalui skema airdrop pada 31 Mei 2022. Peristiwa ini juga menandai airdrop terbesar dalam sejarah kancah kripto. 

Di samping itu, dari 4,29 miliar token OP yang sudah didistribusikan, suplai token OP rencananya akan meningkat dengan laju 2% per tahunnya.

Distribusi token OP. Sumber: Optimism

Mengenal Ekosistem Optimism

Berikut adalah platform terdesentralisasi yang mendukung jaringan Optimism. Seluruh platform tersebut terbagi ke dalam tiga kategori yakni platform exchange terdesentralisasi, jaringan jembatan, dan protokol pinjam meminjam.

Ekosistem di dalam Optimism. Sumber: Coinmarketcap

1. Platform Exchange Terdesentralisasi (DEX)

Uniswap

Uniswap adalah platform DEX dengan nilai Total Value Locked terbesar di Optimism. Uniswap juga dikenal sebagai salah satu platform DEX yang menyediakan trading dengan model Automated Market Maker (AMM). Selain hadir di Optimism, Uniswap juga tersedia di Arbitrum, Polygon, dan Ethereum.

Curve Finance

Curve adalah DEX yang berfokus dalam penukaran stablecoins dan merupakan platform DEX terbesar yang mendukung jaringan Optimism.

ZipSwap

ZipSwap (ZIP) adalah platform DEX yang menjanjikan biaya transaksi rendah untuk kegiatan penukaran token.

Perpetual Protocol

Perpetual Protocol (PERP) adalah protokol DEX yang fokus pada trading perpetuals dan kontrak berjangka. Alih-alih trading melalui skema order book seperti di lembaga investasi konvensional, pelaku pasar bisa melakukan trading secara on-chain.

2. Jaringan Jembatan Optimism

Synapse

Synapse (SYN) adalah jaringan jembatan yang menghubungkan Optimism ke jaringan blockchain lapis satu seperti Ethereum. Aspek keamanan Synapse didukung oleh validator yang berasal dari berbagai golongan dan ditenagai oleh token asli bernama SYN.

Hop Exchange

Hop Exchange (HOP) menghubungkan jaringan lapis dua seperti Optimism dan Arbitrum dengan Ethereum. Melalui jaringan ini, pengguna bisa melakukan transfer token antar jaringan secara instan tanpa perlu menunggu berhari-hari.

3. Protokol Pinjam Meminjam

Aave

Aave (AAVE) adalah protokol pasar uang dan pinjam-meminjam yang memungkinkan penggunanya untuk meminjam atau "menabung" beragam aset kripto. Saat ini, Aave dikenal sebagai salah satu platform keuangan terdesentralisasi paling populer sejagat.

Stargate Finance

Stargate Finance (STG) merupakan protokol likuiditas yang memungkinkan penggunanya untuk transfer aset antar blockchain dan mengakses kolam likuiditas dengan proses yang mudah.

dForce

dForce (DF) dikenal sebagai platform keuangan desentralisasi "satu pintu" lantaran menyediakan jasa pinjam-meminjam, trading, staking, dan jasa lainnya. Saat ini, dForce memiliki integrasi antar protokol dan mampu menjembatani aktivitas antar jaringan untuk memperluas adopsinya.

Velodrome

Velodrome Finance (VELO) adalah protokol penyedia likuiditas di jaringan Optimism. Jaringan ini bertujuan untuk memiliki likuiditasnya secara mandiri dan memastikan interoperabilitas yang baik antara protokol keuangan desentralisasi di ekosistem Optimism.

QiDao

QiDao (QI) adalah protokol pinjam-meminjam kripto yang membebankan bunga nol persen untuk kredit stablecoins.

Bagikan

Apakah artikel ini bermanfaat?