pluang_logo

Blog

Tentang Kami

Inovasi dan kemudahan adalah misi kami, lihat kisahnya di sini!

FAQ

Temukan semua jawaban tentang berinvestasi di Pluang

Kontak Kami

Kami dengan senang hati menjawab pertanyaanmu. Hubungi kami!

Karir

Bergabunglah dengan tim kami!

telegram
telegram
  • facebook_logo
  • instagram_logo
  • twitter_logo
  • youtube_logo
  • telelgram_logo
  • linkedin_logo
  • tiktok_logo
app_logo
pluang_logo
BlogIcon
Blog
Berita & AnalisisAkademiEventKamusTips & Trik InvestasiPromo
bookmark
Bookmark
Bagikan
news

Waktu baca: 2 menit

View

0

Mengenal Ekosistem Avalanche

Avalanche adalah jaringan blockchain yang berniat menjadi pesaing Ethereum. Seperti apa seluk beluknya?

Avalanche adalah jaringan smart contract lapisan pertama yang punya niat menjadi "pembunuh Ethereum", alias rival terberat Ethereum sebagai jaringan blockchain yang fokus dalam pemanfaatan fitur smart contract.

Jaringan ini juga bermimpi ingin menjadi platform jasa keuangan berbasis internet yang memfasilitasi aplikasi keuangan terdesentralisasi (Decentralized Finance/DeFi) dan mampu menyokong pasar keuangan tradisional bersenjatakan proses transaksi cepat, yakni 4.500 transaksi per detik, dan finalisasi transaksi hanya di bawah tiga detik saja,

Sistem ini juga memungkinkan penggunanya untuk memodifikasi jaringan blockchain privat dan publik, sehingga pengguna bisa menciptakan aset pintar digital yang bisa disesuaikan dengan regulasi masing-masing negara.

Bagaimana Perbedaan Avalanche dengan Kompetitornya?

Apa Kelebihan Avalanche?

1. Proses Transaksi Tinggi

Menurut sang pengembang Ava Labs, jaringan ini mampu memproses 4.500 transaksi per detik, lebih tinggi dibanding Bitcoin dan Ethereum.

2. Penyelesaian Transaksi Cepat

Jaringan Avalanche mampu memproses transaksi di bawah tiga detik saja.

3. Memiliki Fungsi Interoperabilitas yang Mumpuni

Sama seperti Polkadot, Avalanche adalah jaringan blockchain yang memiliki "cabang-cabang" blockchqain yang lain. Sehingga, masing-masing blockchain di dalamnya bisa saling berkomunikasi dan mendukung kinerja satu sama lain.

4. Kecocokan Sistem dengan Ethereum

Kelebihan ini memungkinkan pengembang untuk memindahkan aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang dikembangkan di Ethereum ke jaringan Avalanche.

5. Kemampuan untuk Membangun Jaringan Blockchain Khusus

Avalanche memungkinkan individu dan organisasi untuk memasang jaringan blockchain-nya sendiri dengan regulasinya masing-masing.

6. Tahan Terhadap Serangan 51%

Jaringan Avalanche memiliki sistem keamanan yang unik, di mana validasi transaksi harus disepakati minimal oleh 80% penggunanya. Nah, ambang batas ini lebih besar ketimbang skema yang berlaku di blockchain lain, khususnya Bitcoin dan Ethereum, yakni sebesar 51%. Sehingga, jaringan Avalanche tahan terhadap serangan 51%.

Kritik

1. Distribusi Token yang Tidak Merata

Sejumlah 80% token aslinya, yakni AVAX, dimiliki oleh tim Avalanche dan digunakan sebagai imbalan staking.

2. Skalabilitas Transaksi yang Belum Terbukti

Jaringan Avalanche terbilang baru dibanding Ethereum. Sehingga, nilai ongkos transaksinya bisa cukup tinggi meski utilisasi jaringan AVAX terbilang rendah.

Adopsi dan Penggunaan Avalanche

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pengguna bisa memanfaatkan jaringan Avalanche untuk membangun aplikasi DeFi dan beragam dApps lainnya. Tapi seberapa besar kepercayaan pengembang untuk membangun DeFi dan dApps di atas jaringan ini?

Nah, Sobat Cuan bisa mengukurnya menggunakan indikator Total Value Locked (TVL), yakni angka yang menunjukkan total token yang tersimpan di dalam sebuah jaringan penyedia smart contract.

Lantas, bagaimana nilai TVL dari jaringan yang meluncur tahun lalu tersebut? Sobat Cuan bisa menyimaknya di tabel berikut!

Dan berikut adalah platform DeFi dengan nilai TVL terbesar di atas jaringan Avalanche.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emasS&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum dan reksa dana! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS! Mulai dari Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera download aplikasi Pluang!

Bagikan
Tags

Apakah artikel ini bermanfaat?

RELATED_ARTICLES