Investasi

down-icon
item
Investasi di pasar terbesar dunia dengan Saham AS

Fitur

down-icon
support-icon
Fitur Pro untuk Trader Pro
Temukan fitur untuk menjadi trader terampil

Leveragearrow-icon

support-icon
Dirancang untuk Investor
Berbagai fitur untuk investasi dengan mudah

Biaya

Keamanan

Akademi

down-icon

Lainnya

down-icon
item
Temukan peluang eksklusif untuk meningkatkan investasi kamu
support-icon
Bantuan

Hubungi Kami

arrow-icon

Pluang+

Informasi Terkini UntukmuBlogBerita & AnalisisPelajariKamus
bookmark

Cari berita, blog, atau artikel

Pelajari

7. Mengenal RSI, Si Osilator Paling Populer

7. Mengenal RSI, Si Osilator Paling Populer

0 dilihat·Waktu baca: 8 menit
 Mengenal RSI, Si Osilator Paling Populer

Osilator berperan dalam memimpin variasi harga dan memiliki berbagai macam jenis, salah satunya adalah Relative Strength Index (RSI). Lantas apa pentingnya dalam analisis teknis?

7.1 Latar Belakang

Relative Strength Index atau RSI merupakan salah satu osilator paling populer.

Osilator memainkan peran penting dalam analisis teknikal karena jumlah informasi yang dapat mereka berikan serta kemampuan mereka untuk memimpin variasi harga, dan seringkali digunakan bersama dengan indikator tren.

Dalam tulisan ini, Sobat Cuan akan memahami lebih detail tentang RSI. 

7.1.1 Sekilas tentang RSI 

Relative Strength Index (RSI) adalah salah satu indikator teknis yang sering digunakan dalam analisis pasar keuangan.

Ditemukan oleh J. Welles Wilder, RSI membantu trader untuk mengidentifikasi kondisi pasar yang overbought (jenuh beli) atau oversold (jenuh jual). 

Skala nilai indikator ini berkisar antara 0 hingga 100.

Ketika RSI berada di atas 70, itu menunjukkan kondisi overbought, artinya harga mungkin sudah terlalu tinggi dan dapat segera mengalami penurunan.

Sebaliknya, berada di bawah 30, itu menunjukkan kondisi oversold, yang berarti harga mungkin sudah terlalu rendah dan dapat segera mengalami kenaikan.

7.2 Apa Itu Relative Strength Index

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, RSI adalah osilator yang memberikan gambaran tentang kekuatan dan arah pergerakan harga suatu aset. 

Indeks ini bertujuan untuk menunjukkan kapan harga sedang jenuh beli atau jenuh jual, dan kapan mungkin terjadi pembalikan.

Dalam skala 0-100, untuk menentukan kapan sekuritas jenuh beli atau jenuh jual, indikator ini mencakup satu level jenuh beli konstan (70 disarankan oleh Wilder) dan satu level jenuh jual (30 disarankan oleh Wilder).

Nilai RSI di atas level jenuh beli menunjukkan bahwa sekuritas sedang jenuh beli, sementara nilai RSI di bawah level jenuh jual menunjukkan bahwa sekuritas sedang jenuh jual.

Indikator ini memiliki satu pengatur panjang yang memungkinkan pengguna untuk memperoleh informasi tentang variasi harga jangka pendek atau jangka panjang, sering kali diatur sebagai 14 secara default. Nilai pengaturan default ini sering kali tidak berubah.

Adapun perhitungannya melibatkan perbandingan antara jumlah kenaikan harga (bullish) dan jumlah penurunan harga (bearish) selama periode tertentu.

Umumnya, periode default yang digunakan adalah 14, tetapi bisa disesuaikan sesuai preferensi trader.

7.2.1 Bagaimana Cara Kerjanya? 

Nilai RSI dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut: 

RSI = 100 - [100/(1 + RS)] 

RS = Average Gain / [Average Loss]

Average Gain atau Loss = Average Gain atau Loss Points selama periode tertentu

Nilai rata-rata ini mencakup poin kenaikan atau penurunan harga selama periode waktu tertentu (periode standar yang umum digunakan adalah 14). Penting untuk dicatat bahwa rumus ini menggunakan nilai positif untuk menghitung rata-rata kerugian.

Periode dengan harga turun dihitung sebagai nol dalam perhitungan kenaikan rata-rata, dan sebaliknya, periode dengan harga naik dihitung sebagai nol dalam perhitungan rata-rata kerugian.

Jumlah periode standar yang digunakan untuk menghitung nilai awal RSI adalah 14. 

Perhatikan tabel di bawah ini.

NoDateClosePoints GainPoints Loss14 days Average Gains14 days Average LossRSRSI
13 Jul '2342401    
25 Jul '234230-1    
36 Jul '234210-2    
47 Jul '2342540    
510 Jul '234220-3    
611 Jul '2342420    
712 Jul '23439150    
813 Jul '23460210    
914 Jul '234550-5    
1017 Jul '23465100    
1118 Jul '23475100    
1219 Jul '234710-4    
1320 Jul '234550-16    
1421 Jul '234430-12    
1524 Jul '23446304.443.011.560
1625 Jul '234571104.663.091.560
1726 Jul '234550-25.423.021.864
1827 Jul '23459405.423.031.864
1928 Jul '23468905.463.031.864
2031 Jul '23467006.062.802.268
211 Aug '234650-25.902.822.168
222 Aug '234430-224.832.971.662
233 Aug '23445203.354.570.742
244 Aug '23447203.534.210.846

Penjelasan:

Tabel di atas menunjukkan nilai RSI dari saham NVDA. Pada 14 baris pertama belum memiliki nilai RS. Hal ini karena untuk menghitung RS, kita harus lebih dahulu memiliki nilai rata-rata kenaikan atau penurunan saham selama minimal 14 hari.

Jumlah periode yang digunakan untuk menghitung nilai RSI di atas menggunakan nilai 14 hari yang umum digunakan para trader.

Setelah tersedia 14 periode data, perhitungan kedua dilakukan untuk menyelaraskan hasil, sehingga RSI hanya mendekati nilai 100 atau 0.

Dengan memahami perhitungan indikator ini, para trader dapat menggunakan indikator ini sebagai panduan untuk membuat keputusan investasi yang lebih baik.

Meskipun konsepnya mungkin terdengar rumit pada awalnya, keberhasilan dalam memahami dan mengaplikasikannya dapat meningkatkan keterampilan trading.

7.2.2 Plotting RSI

Setelah perhitungannya, indikator RSI dapat dipetakan di bawah grafik harga aset seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Indikator ini akan naik seiring dengan meningkatnya jumlah dan besarnya pergerakan harga naik (up days). Sebaliknya, indikator tersebut akan turun seiring dengan meningkatnya jumlah dan besarnya pergerakan harga turun (down days).

RSI bisa tetap berada di wilayah overbought (kelebihan beli) untuk periode yang lama saat saham sedang dalam tren naik. Begitu pula, indikator ini bisa tetap berada di wilayah oversold (kelebihan jual) untuk jangka waktu yang lama saat saham berada dalam tren turun. Meskipun ini mungkin membingungkan bagi analis baru, memahami penggunaan indikator ini dalam konteks tren yang sedang berlangsung akan membantu menjelaskan isu-isu tersebut.

RSI NVDA, Sumber: TradingView (2024)

 

7.3 Mengapa RSI Penting?

Trader dapat menggunakan indikator ini untuk meramalkan perilaku harga sekuritas.

Selain itu, RSI membantu trader memvalidasi tren dan pembalikan tren. Indeks ini juga dapat mengidentifikasi sekuritas yang overbought (kelebihan beli) dan oversold (kelebihan jual).

Memberikan sinyal beli dan jual untuk trader jangka pendek. Sebagai indikator teknis, RSI dapat digunakan bersama dengan indikator lain untuk mendukung strategi trading

7.3.1 Modifikasi Level RSI untuk Sesuaikan dengan Tren

Mengetahui tren utama suatu sekuritas sangat penting agar pembacaan RSI dapat dipahami dengan benar. Sebagai contoh, Constance Brown, seorang teknisi pasar terkenal, mengusulkan bahwa pembacaan oversold oleh RSI dalam tren naik mungkin jauh lebih tinggi dari 30. Begitu juga, pembacaan overbought selama tren turun mungkin jauh lebih rendah dari 70.

Dalam grafik selama tren turun, RSI mencapai puncaknya mendekati 50 daripada 70. Hal ini dianggap oleh para trader sebagai sinyal yang lebih dapat diandalkan untuk kondisi bearish.

Banyak investor membuat garis tren horizontal antara level 30 dan 70 ketika tren kuat berlangsung untuk lebih baik mengidentifikasi tren keseluruhan dan ekstrem.

Di sisi lain, memodifikasi level RSI yang overbought atau oversold ketika harga saham atau aset berada dalam saluran horizontal atau kisaran perdagangan jangka panjang (dari pada tren naik atau turun yang kuat) biasanya tidak diperlukan.

Indikator kekuatan relatif tidak seandal dalam pasar yang sedang tren seperti dalam kisaran perdagangan. Kebanyakan trader memahami bahwa sinyal yang diberikan oleh RSI dalam tren naik atau turun yang kuat seringkali dapat salah.

7.3.2 Menggunakan Sinyal Beli dan Jual yang Sesuai dengan Tren

Konsep terkait fokus pada sinyal dan teknik trading yang sesuai dengan tren. Dengan kata lain, menggunakan sinyal bullish terutama ketika harga berada dalam tren bullish dan sinyal bearish terutama ketika saham berada dalam tren bearish dapat membantu trader menghindari alarm palsu yang dapat dihasilkan oleh RSI dalam pasar yang sedang tren.

7.3.3 Kelebihan Beli atau Kelebihan Jual

Secara umum, ketika indikator menembus angka 30 pada grafiknya, itu menunjukkan sinyal yang mendukung kenaikan harga (bullish), dan jika melintasi angka 70, itu merupakan indikasi penurunan harga (bearish).

Dengan kata lain, kita bisa menafsirkan bahwa nilai RSI sebesar 70 atau lebih mengindikasikan bahwa suatu sekuritas mungkin sedang mengalami kelebihan beli atau dinilai terlalu tinggi.

Ini bisa menjadi petunjuk potensial untuk pembalikan tren atau koreksi harga. Sebaliknya, bila pembacaan RSI berada pada 30 atau di bawahnya, ini menandakan kondisi kelebihan jual atau penilaian yang terlalu rendah.

Kelebihan beli merujuk pada situasi di mana sekuritas diperdagangkan pada tingkat harga yang melebihi nilai intrinsiknya.

Artinya, harganya lebih tinggi dari seharusnya, menurut para praktisi analisis teknikal atau analisis fundamental.

Para trader yang melihat tanda-tanda bahwa suatu sekuritas kelebihan beli mungkin mengantisipasi adanya koreksi harga atau pembalikan tren. Oleh karena itu, mereka dapat memutuskan untuk menjual sekuritas tersebut.

Konsep yang serupa berlaku ketika sebuah sekuritas, yang ditunjukkan oleh indikator teknis seperti indeks kekuatan relatif, dianggap sebagai kelebihan jual.

Ini dapat diartikan sebagai perdagangan pada tingkat harga yang lebih rendah dari seharusnya. Para trader yang memonitor tanda-tanda tersebut kemungkinan besar mengharapkan adanya koreksi harga atau pembalikan tren dan mungkin memilih untuk membeli sekuritas tersebut.

7.4 Interpretasi dan Rentang RSI dalam Tren

Selama periode tren, membaca Relative Strength Index (RSI) dapat memberikan wawasan berharga mengenai kondisi pasar.

Pada tren naik, RSI cenderung bertahan di atas 30 dan sering mencapai 70. Di sisi lain, pada tren turun, jarang RSI melampaui angka 70. Dalam beberapa kasus, bahkan RSI sering mencapai 30 atau di bawahnya.

Panduan ini membantu trader dalam mengevaluasi kekuatan tren dan mengenali potensi pembalikan.

Sebagai contoh, jika RSI tidak mampu mencapai 70 dalam serangkaian periode kenaikan harga selama tren naik, namun kemudian turun di bawah 30, itu bisa menjadi indikasi melemahnya tren naik dan potensi pembalikan turun.

Hal sebaliknya berlaku pada tren turun. Jika RSI tidak mencapai 30 atau di bawahnya dan kemudian melonjak di atas 70, itu bisa menunjukkan kelemahan tren turun dan kemungkinan pembalikan ke atas. Penggunaan garis tren dan rata-rata bergerak adalah alat teknis yang membantu dalam memahami sinyal RSI.

7.4.1 Contoh Divergensi RSI

Divergensi RSI terjadi ketika pergerakan harga tidak sejalan dengan arah RSI, mengindikasikan perubahan momentum sebelum perubahan harga yang sesuai.

Divergensi bullish muncul saat RSI menunjukkan kondisi oversold, diikuti oleh pembentukan titik terendah yang lebih tinggi, sementara harga membentuk titik terendah yang lebih rendah.

Ini dapat menandakan momentum bullish yang meningkat, dan ketika RSI melampaui wilayah oversold, trader dapat mempertimbangkan untuk membuka posisi beli baru.

Divergensi bearish, di sisi lain, muncul saat RSI mencapai kondisi overbought, diikuti oleh pembentukan puncak yang lebih rendah bersamaan dengan puncak yang lebih tinggi pada harga.

Contoh dalam grafik menunjukkan divergensi bullish ketika RSI membentuk titik terendah yang lebih tinggi seiring dengan harga membentuk titik terendah yang lebih rendah.

Meskipun divergensi dapat jarang terjadi dalam tren jangka panjang yang stabil, penggunaan pembacaan oversold atau overbought yang fleksibel dapat membantu trader mengenali lebih banyak sinyal potensial, menjadikan RSI sebagai alat yang efektif dalam pengambilan keputusan investasi.

7.5 Perbedaan Antara RSI dan MACD

Moving Average Convergence Divergence (MACD) adalah indikator momentum yang mengikuti tren, menampilkan hubungan antara dua rata-rata bergerak dari harga sekuritas. Perhitungan MACD dilakukan dengan mengurangkan Exponential Moving Average (EMA) 26-periode dari EMA 12-periode. Hasil perhitungan ini membentuk garis MACD.

EMA sembilan hari dari MACD, yang disebut garis sinyal, kemudian ditampilkan di atas garis MACD. Garis sinyal dapat berfungsi sebagai pemicu sinyal beli dan jual. Trader mungkin membeli sekuritas ketika MACD melintasi di atas garis sinyal dan menjual atau melakukan short-selling ketika MACD melintasi di bawah garis sinyal.

RSI MACD NVDA, Sumber: TradingView (2024)

RSI didesain untuk menunjukkan apakah suatu sekuritas berada dalam kondisi kelebihan beli atau kelebihan jual berdasarkan tingkat harga terkini. Perhitungan indikator ini menggunakan rata-rata kenaikan dan penurunan harga selama periode waktu tertentu. Periode waktu default adalah 14 periode, dengan nilai terbatas antara 0 hingga 100.

MACD mengukur hubungan antara dua EMA, sementara RSI mengukur momentum perubahan harga terkini berdasarkan tinggi dan rendah harga. Kedua indikator ini sering digunakan bersama-sama untuk memberikan para analis gambaran teknis yang lebih komprehensif tentang pasar.

Meskipun keduanya mengukur momentum aset, mereka mengukur faktor yang berbeda, sehingga terkadang memberikan indikasi yang saling bertentangan. Sebagai contoh, indikator ini mungkin menunjukkan pembacaan di atas 70 untuk periode yang berlangsung lama, menunjukkan kelebihan beli pada sisi pembeli.

Sementara itu, MACD dapat menunjukkan bahwa momentum pembelian masih meningkat untuk sekuritas tersebut. Kedua indikator ini dapat memberikan sinyal perubahan tren yang akan datang dengan menunjukkan divergensi dari harga (harga terus naik sementara indikator turun, atau sebaliknya).

7.6 Keterbatasan RSI

RSI membandingkan momentum harga yang bullish dan bearish, menampilkan hasilnya dalam suatu osilator di bawah grafik harga. Seperti kebanyakan indikator teknis, sinyal RSI paling dapat diandalkan ketika sejalan dengan tren jangka panjang.

Sinyal pembalikan yang sejati jarang terjadi dan sulit dibedakan dari sinyal palsu. Positif palsu, misalnya, dapat terjadi ketika terjadi persilangan bullish diikuti oleh penurunan tiba-tiba dalam saham. Negatif palsu, di sisi lain, terjadi ketika terjadi persilangan bearish, namun saham tiba-tiba melonjak ke atas.

Karena indikator ini mencerminkan momentum, ia dapat tetap berada dalam kondisi overbought atau oversold dalam waktu yang lama saat aset memiliki momentum yang signifikan ke arah tertentu. 

Oleh karena itu, RSI paling bermanfaat dalam pasar yang berayun (rentang perdagangan), di mana harga aset bergantian antara pergerakan bullish dan bearish.

Ditulis oleh
channel logo

Dewi A Zuhriyah

Right baner

Bagikan artikel ini

Apakah artikel ini berguna untukmu?

like
like
Artikel Terkait
Right baner

Pelajari Materi Lainnya

cards
Pemula
Diversifikasi 101

Salah satu konsep penting dalam investasi adalah...

Right baner
no_content

Trading dan Investasi dengan Super App Investasi  #1

Daftar