Apa Itu Margin Keuntungan?

Kamus Cuan

Jul 14, 2020

DEFINISI

Margin keuntungan mengukur berapa sen laba yang disimpan perusahaan untuk setiap dolar yang dihabiskannya.

Memahami Margin Keuntungan

Mungkin sulit untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan. Mungkin menarik dalam jumlah tertentu setiap tahunnya, tetapi tidak termasuk memperhitungkan berapa yang dihabiskan untuk membayar karyawan, membayar pajak, dan memproduksi apa pun yang dijualnya.

Margin keuntungan adalah salah satu cara menghitung berapa sebenarnya uang yang dihasilkan perusahaan pada akhirnya. Ada berbagai jenis margin keuntungan, tetapi yang paling sering digunakan adalah yang paling komprehensif yaitu : margin laba bersih. Margin ini dihitung dengan mengambil laba bersih perusahaan (total pendapatan dikurangi total biaya) dan membaginya dengan total pendapatan. Hasilnya – dalam bentuk persentase – memberi tahu kamu seberapa menguntungkannya perusahaan selama periode waktu tertentu. 

CONTOH

Mari kita lihat margin keuntungan untuk Apple pada kuartal fiskal ketiga 2019. Penjualan bersih Apple adalah $ 53,8 B. Pendapatan bersihnya, berarti semua uang yang diambilnya dalam hal-hal minus seperti toko-toko kaca mewahnya, iklan yang bagus, dan pabrik-pabrik di Cina, adalah $ 10,04 B.

Untuk menghitung margin laba bersih, kami akan membagi laba bersih dengan total penjualan bersih, kemudian mengubahnya menjadi persentase dengan mengalikan dengan 100:

Margin laba bersih = $ 10.044 M ÷ $ 53.80 M x 100 = 18,66%. 

Untuk setiap dolar yang dikeluarkan Apple di dunia, mendapatkan laba kurang lebih 18 sen. Sumber: Pernyataan Operasi Terkonsolidasi dari Apple

Kesimpulan

Menghitung margin keuntungan seperti mengambil potret sebuah perusahaan …

Margin keuntungan adalah angka tunggal yang menunjukkan seberapa baik perusahaan mempertimbangkan apa yang dilakukan dan berapa yang dihabiskannya. Jika satu perusahaan menerima $ 2 juta setahun dan $ 1 juta lainnya, tetapi pengeluaran perusahaan pertama jauh lebih tinggi daripada yang kedua, maka keuntungannya, dan karena itu adalah margin keuntungan, seharusnya lebih rendah. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu margin keuntungan?

Margin keuntungan yang baik

Jenis margin keuntungan

Bagaimana cara menghitung margin keuntungan?

Apa saja industri dengan margin keuntungan tinggi dan rendah? 

Apa Itu Margin Keuntungan?

Mari kita kembali ke stand limun yang kamu atur di halaman rumah orang tua mu. Mungkin kamu melakukannya untuk bersenang-senang, tetapi mungkin tetanggamu sambil bercanda bertanya apakah ia harus berinvestasi dalam bisnismu. Kamu bisa dengan mudah memberi tahu dia apakah itu investasi yang baik dengan menghitung margin keuntunganmu.

Kamu akan memulai dengan semua uang yang telah kamu peroleh dari penjualan limun, kemudian dikurangi uang yang sudah kamu habiskan untuk bahan-bahan dan persediaan : lemon, gula, air, gelas, meja – kursi, dan bahkan krayon yang kamu gunakan untuk membuat tanda. Maka kamu akan membagi hasilnya dengan semua uang yang kamu hasilkan.

Jika kamu menghasilkan $ 100 dengan menjual 100 cangkir limun dengan harga $ 1 per cangkir, dan semua bahan serta persediaan berharga $ 40, maka margin laba bersih kamu adalah 60% ($ 100 – $ 40 = $ 60, dan 60/100 = .60 atau 60% ). Tetangga kamu pasti akan terkesan!

Margin Keuntungan yang Baik

Kamu dapat berasumsi bahwa margin keuntungan yang baik adalah angka yang sangat tinggi, tetapi bahkan perusahaan yang paling sukses pun tidak seberuntung seperti stand limun di atas. Sebagian besar perusahaan tidak menggunakan lebih dari 20%. Karena biaya operasional sangat tinggi untuk berbagai bisnis.

Termasuk hal-hal seperti pajak, kompensasi karyawan, kantor mewah, dan toko yang akan menarik pelanggan. Secara umum, margin laba bersih 10% dianggap baik, dan yang berada di bawahnya bisa menggunakan peningkatan. Sementara, 20% dianggap lebih baik, dan yang lebih tinggi dari itu dianggap hebat. 

Jenis Margin Keuntungan

Sementara margin laba bersih adalah yang besar – angka yang memberi tanda pada perusahaan yang mengatakan “Kamu baik-baik saja” atau “Kamu bisa berbuat lebih baik” dan yang paling banyak dipikirkan orang ketika mereka mendengar istilah “garis bawah (bottom line)”. Ada jenis margin keuntungan lain yang digunakan perusahaan untuk menghitung seberapa baik kinerjanya atau seberapa baik kinerja produk dan layanan tertentu. Hal ini sama pentingnya bagi investor yang mengevaluasi perusahaan, baik perusahaan besar seperti Silicon Valley yang menawarkan uang modal awal atau pemegang saham yang ingin melakukan jual beli. 

Margin laba kotor (Gross Profit Margin) adalah cara memusatkan perhatian pada produk tertentu dan mencari tahu seberapa sukses itu bagi perusahaan. Angka ini tidak hanya memperhitungkan harga produk, tetapi juga “harga pokok penjualan”, atau biaya langsung pembuatan produk. Kembali ke contoh Apple, ini akan menjadi biaya spesifik pembuatan iPhone – bahan, tenaga kerja, dan pengembangan perangkat lunak – dikurangi jumlah uang yang dihasilkan Apple dari penjualan iPhone tersebut, kemudian dibagi dengan pendapatan dan dikalikan dengan 100.

Margin laba operasional (Operating Profit Margin) lebih bermanfaat bagi perusahaan – bagi bankir atau analis yang mempertimbangkan untuk pembelian – daripada bagi konsumen atau investor rata-rata. Margin ini mewakili jumlah uang yang tersisa begitu perusahaan mengurangi biaya operasional, tetapi sebelum membayar bunga dan pajak. Angka ini memberi para pemimpin perusahaan gambaran yang kuat tentang di mana posisi perusahaan dan apa yang mampu mereka lakukan di masa depan.

Bagaimana Cara Menghitung Margin Keuntungan?

Untuk menghitung setiap jenis margin keuntungan, kamu harus memasukkan angka yang sedikit berbeda ke dalam persamaan yang cukup mudah. Biasanya, kamu dapat memperoleh angka-angka ini dari laporan laba rugi perusahaan, dimana laporan tersebut merupakan dokumen keuangan yang menyoroti laba perusahaan selama periode waktu tertentu.

Seperti pada contoh Apple dan stand limun di atas, rumus / persamaan nya kira-kira:

Laba / pendapatan (Profit / Revenue) = Margin keuntungan x 100 = Rasio Margin keuntungan

Laba adalah uang yang dihasilkan perusahaan, dikurangi biaya, sedangkan pendapatan adalah uang yang dihasilkan perusahaan, titik. Jika perusahaan membelanjakan lebih besar dari yang dihasilkannya. Angka (laba) teratas itu akan menjadi negatif, sehingga membuat rasio margin laba menjadi negatif juga.

Kamu dapat menemukan kalkulator margin keuntungan yang mudah digunakan secara online. 

Apa Saja Industri dengan Margin Keuntungan Tinggi dan Rendah?

Untuk mencapai margin keuntungan yang tinggi, perusahaan kamu harus menjual barang lebih banyak daripada uang yang diperlukan untuk memproduksinya. Tidak mengherankan, industri barang mewah seperti fashion, pembuat jam tangan / perhiasan, atau perusahaan perangkat lunak. Mereka sering memiliki margin keuntungan yang tinggi. Tidak ada salahnya bahwa produk mereka ditempatkan di toko selama yang diperlukan untuk menjualnya. Mereka tidak perlu membuang apa pun, karena tidak akan ada yang memburuk.

Industri dengan margin laba rendah sering kali menjual barang-barang yang tidak tahan lama yang tidak dapat disimpan di rak selama beberapa hari, seperti toko grosir atau toko makanan khusus. Maskapai juga memiliki biaya lain-lain (overhead) yang sangat tinggi (bahan bakar, biaya bandara, biaya pembuatan dan pemeliharaan pesawat) sebagai akibatnya, margin keuntungan yang diperoleh lebih rendah.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Tiga Perbedaan Investasi dan Tabungan

Apa Itu Pendapatan?

Atur Stabilitas Keuangan Masa Pandemi, Ketahui 5 Kebijakan Moneter BI

Apa Itu Margin Laba Operasi?