Apa Itu Reksadana Indeks (Index Fund)?

May 31, 2020

DEFINISI

Reksa Dana indeks atau index fund adalah memungkinkanmu dengan mudah dan murah berinvestasi di semua saham yang membentuk indeks saham.

index fund adalah
Ini hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan saran investasi. Contoh ini dimaksudkan untuk menunjukkan beberapa saham yang merupakan bagian dari indeks pasar yang disebutkan di atas. Pencantuman dalam indeks pasar dapat berubah.

Memahami Reksadana Indeks

Memutuskan untuk berinvestasi dalam saham apa bisa menjadi tantangan karena ada banyak opsi di luar sana. Itulah salah satu alasan reksa dana dan Exchange Traded Funds (alias ETF) dibuat. Mereka mengambil banyak uang dari investor individu, memasukkannya ke dalam satu pot besar, dan seorang manajer dana menggunakan uang itu untuk berinvestasi di berbagai bidang, strategi, atau jenis yang berbeda.

Jadi, bagian dari dana investasi seperti (minuman) smoothie: Campuran berbagai investasi yang mudah dibeli oleh investor. Dana indeks seperti smoothie yang kandungannya diukur dengan cermat untuk meniru indeks pasar saham yang terkenal. Hasilnya adalah cara berbiaya rendah untuk membantu melakukan investasi yang beragam. Jika kamu ingin berinvestasi dalam saham, tetapi tidak tahu saham apa yang akan diinvestasikan, dana indeks bisa menjadi investasi yang mungkin ingin kamu pertimbangkan.

Contoh Index Fund adalah

S&P 500 adalah indeks kapitalisasi besar yang mencakup 500 perusahaan AS terkemuka dan mencakup sekitar 80% dari kapitalisasi pasar yang tersedia (sumber: Standard and Poor’s). Jika kamu ingin berinvestasi dalam saham ini, tetapi tidak ingin memutuskan yang mana, ada banyak dana indeks yang sahamnya dibangun untuk melacak pergerakan S&P 500. Dengan begitu, setiap bagian dari dana tersebut seperti saham S&P 500 mini.

Kesimpulan

Index fund adalah bertindak seperti pantomim …

Reksadana indeks atau index fund mencoba yang terbaik untuk meniru susunan indeks saham, seperti S&P 500, dan berusaha bergerak seperti indeks pasar saham.

Ketahui lebih lanjut…

Bagaimana cara kerja reksadana indeks

Index fund yang populer

Reksadana pasif vs aktif

Biaya index fund

Kelebihan dan kekurangan reksadana indeks

Sejarah reksadana indeks

Prospektus

Bagaimana Cara Kerja Reksadana Indeks

Dana indeks dibangun oleh manajer portofolio. Tugas mereka adalah membangun portofolio saham yang melacak indeks saham sesempurna mungkin. Jika pengelola dana telah melakukan pekerjaan dengan baik, maka secara teori, harga saham dari dana tersebut harus bergerak persis selaras dengan indeks pasar saham yang dicoba untuk dicocokkan (ini tidak selalu terjadi).

Katakanlah dana indeks sedang mencoba melacak S&P 500. Manajer dana akan membeli saham dalam proporsi yang persis sama dengan 500 saham di S&P 500. Dengan begitu, setiap bagian dari dana tersebut seperti saham S&P 500 mini. Dana indeks bertujuan untuk melakukan tidak lebih baik, dan tidak lebih buruk, daripada indeks pasar saham yang dilacaknya.

  •   Jika S&P 500 naik 1%, dana akan naik hampir sama.
  •   Namun jika flat, bagian dari dana seharusnya juga flat.
  •   Apabila turun 1%, saham dana harus bergerak dengan jumlah yang sama.

Perlu diingat bahwa dana indeks mungkin tidak sempurna melacak indeksnya. Misalnya, dana indeks hanya dapat berinvestasi dalam pengambilan sampel sekuritas dalam indeks pasar dan, sebagai akibatnya, dapat berkinerja lebih rendah dari indeksnya. Juga, biaya transaksi dapat mencegah dana indeks dari pencocokan kinerja indeksnya. 

Index Fund adalah: Index Fund yang Populer

Ada indeks saham yang dihitung untuk melacak pergerakan banyak segmen saham yang berbeda. Ada indeks saham untuk seluruh negara, untuk seluruh sektor, dan kombinasi keduanya.

Bahkan ada indeks untuk obligasi. Dan untuk setiap indeks pasar terkemuka, kemungkinan ada reksa dana atau ETF yang dibangun untuk melacaknya. Berikut adalah beberapa indeks pasar saham yang paling banyak perhatikan, yang memiliki dana indeks tersedia untuk dibeli dan dijual oleh investor:

  •   S&P 500: 500 perusahaan publik Amerika terbesar
  •   Russell 2000: 2000 perusahaan kecil dan menengah di AS
  •   Dow Jones Industrial Average: 30 saham blue chip AS
  •   FTSE 100: 100 dari perusahaan terbesar yang berbasis di Inggris
  •   Shanghai Composite Index: Indeks semua saham di Bursa Efek Shanghai
  •   DAX: 30 saham dengan kapitalisasi besar di Jerman

… daftarnya terus berlanjut. Jika ada negara tertentu atau sektor tertentu yang kamu minati, mungkin ada dana indeks yang melacak indeks pasar saham untuknya.

Dana indeks dapat datang dalam bentuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) atau reksa dana. Misalnya, ada reksa dana dan ETF yang bertujuan untuk meniru indeks S&P 500.

Reksadana Pasif Vs Aktif

Ada dua aliran pemikiran di Wall Street. Ada orang percaya bahwa ada peluang untuk “mengalahkan pasar.” Yang lain percaya bahwa sia-sia untuk mencoba mengalahkan pasar. Untuk mengalahkan pasar, seorang investor harus menghasilkan pengembalian portofolio mereka yang lebih baik daripada pasar saham pada umumnya (diukur dengan indeks atau tolok ukur yang diberikan).

Investasi pasif

Aliran pemikiran ini percaya bahwa tidak layak untuk mencoba “mengalahkan pasar.” Mereka percaya harga saham umumnya “benar” berdasarkan informasi yang tersedia bagi investor. Jadi mengapa kamu menghabiskan energi mental hanya untuk mencoba memilih saham? Jika setiap saham dihargai dengan benar, maka sia-sia mencoba mengalahkan pasar. Bahkan, kamu mungkin akan kalah – pengembalian sahammu akan lebih buruk daripada pasar – jika kamu mencoba untuk memilih saham.

  •   Investor yang percaya pada investasi pasif lebih suka dana indeks karena dirancang untuk mencocokkan pasar.
  •   Banyak reksa dana dan ETF dikelola secara pasif. Itu berarti bahwa manajer dana hanya mencoba untuk melacak atau mencocokkan indeks pasar saham atau beberapa tolok ukur pasar lainnya, daripada menggunakan kebijaksanaan mereka sendiri untuk memilih saham terbaik untuk dana tersebut. Karena keputusan manajer dana relatif sederhana, biaya yang dapat dibebankan oleh manajer relatif rendah.
  •   Dana indeks dikelola secara pasif.

Investasi aktif

Aliran pemikiran ini meyakini bahwa manusia tertentu lebih baik daripada pasar. Mereka tahu bahwa saham-saham tertentu salah harga, artinya mereka seharusnya bernilai lebih atau kurang dari sekarang. Manajer aktif percaya bahwa mereka cukup pintar untuk melakukan penelitian yang cukup untuk membantu mereka memilih apa yang mereka yakini sebagai pemenang yang harganya akan naik dan menghindari yang kalah, yang harganya akan turun.

  • Investor yang percaya pada investasi aktif lebih suka memilih saham mereka sendiri, daripada hanya berinvestasi dalam dana indeks.
  • Banyak reksa dana dan ETF dikelola secara aktif. Itu berarti manajer dana menggunakan keahlian dan informasi mereka untuk memutuskan apa saham individu, menurut pendapat mereka, terbaik, kemudian mereka mengisi portofolio mereka dengan investasi tersebut. Karena manajer menggunakan “saus khusus (cara khusus)” mereka dalam upaya untuk memilih pemenang dan menghindari pecundang, mereka membebankan biaya manajemen yang lebih tinggi.
  • Manajer aktif fokus pada pemilihan saham dan waktu pembelian dan penjualan mereka dalam upaya untuk “mengalahkan pasar.”
  • Reksadana indeks tidak dikelola secara aktif.

Singkatnya, investor pasif cenderung lebih suka dana indeks. Investor aktif berpikir mereka bisa melakukan lebih baik daripada dana indeks, sehingga mereka lebih cenderung memilih saham sendiri atau membeli reksa dana yang dikelola secara aktif. 

Index fund adalah: Biaya Index Fund

Biaya adalah kunci untuk dana indeks – terutama fakta bahwa mereka cenderung lebih rendah daripada jenis dana lain karena biasanya memerlukan manajemen yang lebih sedikit daripada dana yang ditangani lebih aktif. Meskipun tidak perlu tim peneliti dan analis besar yang menjalankan penelitian di balik dana indeks, masih ada beberapa biaya administrasi, perdagangan, dan lainnya yang diambil dari pengembalian investor.

Berikut adalah beberapa biaya utama yang perlu diingat ketika berhubungan dengan indeks dana:

  • Minimum akun dan investasi: Beberapa dana indeks memiliki jumlah minimum yang diperlukan untuk berinvestasi (misalnya, $ 2.000). Minimum ini juga mungkin memiliki ambang batas yang kamu lewati, membuatmu berinvestasi lebih banyak dengan menambahkan kenaikan yang lebih kecil.
  • Rasio biaya: Ini adalah biaya inti, yang diambil dari pengembalianmu dari dana sebagai persentase dari keseluruhan investasimu. Ini termasuk pembayaran kepada manajer dana, biaya transaksi, pajak, dan biaya administrasi lainnya. Semakin aktif mengelola dana, semakin tinggi rasio pengeluarannya, karena manajer investasi berinvestasi dalam lebih banyak penelitian dan analisis dan ingin diberi kompensasi untuk itu. Untuk dana indeks, rasio pengeluaran kemungkinan lebih rendah. Penting untuk memahami rasio pengeluaran sebelum melakukan investasi karena mereka dapat mengikis pengembalian dana yang mendasarinya.

Dana indeks bisa berbentuk sebagai ETF maupun sebagai reksa dana. Perbedaan utama antara keduanya cenderung biaya – Reksa dana cenderung memiliki rasio pengeluaran yang lebih tinggi daripada ETF.

Perlu diingat bahwa tidak semua dana indeks memiliki biaya lebih rendah daripada dana yang dikelola secara aktif. Selalu pastikan kamu memahami biaya aktual dari dana apa pun sebelum berinvestasi.

Kelebihan dan Kekurangan Reksadana Indeks

Jika kamu ingin berinvestasi dalam saham, tetapi tidak tahu saham apa yang akan diinvestasikan, index fund adalah bisa menjadi investasi yang mungkin ingin kamu pertimbangkan. 

Kelebihan

  • Biaya rendah: Dana menawarkan kepada investor peluang untuk berinvestasi dalam puluhan, ratusan, atau ribuan saham dengan satu pembelian tunggal. Untuk keistimewaan itu, manajer dana membebankan biaya kepada investor. Ukuran biaya yang diawasi dengan ketat adalah Rasio Biaya – rasio pengeluaran 1% berarti bahwa dana tersebut akan mengambil 1% dari investasimu sebagai biaya sendiri. Dana indeks memiliki beberapa biaya terendah dari semua dana investasi yang tersedia.
  • Diversifikasi: Jangan taruh semua telurmu dalam satu keranjang. Nasihat yang sama biasanya berlaku untuk investasi. Penelitian juga menunjukkan bahwa portofolio saham yang mencakup saham yang tidak bergerak erat dalam sinkronisasi satu sama lain cenderung berkinerja lebih baik secara keseluruhan daripada portofolio saham yang penuh dengan saham yang sama. Dana indeks dapat menawarkan diversifikasi yang baik jika indeks dasar yang mereka lacak juga beragam. Perlu diingat bahwa meskipun diversifikasi dapat membantu menyebarkan risiko, itu tidak menjamin keuntungan atau melindungi dari kerugian di pasar yang turun.

Baca juga: Apa Itu Laporan Laba Rugi?

Kekurangan

  •   Kurangnya Fleksibilitas: Dana indeks mungkin kurang fleksibel dibandingkan dana non-indeks untuk bereaksi terhadap penurunan harga sekuritas dalam indeks.
  •   Kesalahan Pelacakan: Dana indeks mungkin tidak dengan sempurna melacak indeksnya. Misalnya, suatu dana hanya dapat berinvestasi dalam pengambilan sampel sekuritas dalam indeks pasar, dalam hal ini kinerja dana tersebut cenderung kurang cocok dengan indeks.
  •   Kinerja kurang: Dana indeks mungkin berkinerja lebih buruk karena biaya dan pengeluaran, biaya perdagangan, dan kesalahan pelacakan.

Sejarah Reksadana Indeks

John Bogle, pendiri Vanguard, dikenal karena mengingatkan investor: “Jangan mencari jarum di tumpukan jerami. Beli saja tumpukan jerami! ” Maksudnya adalah memilih saham itu sulit (menemukan jarum di tumpukan jerami), tetapi kamu dijamin untuk memilih saham terbaik jika kamu membeli seluruh pasar saham.

Bogle adalah pendukung besar reksa dana berbiaya rendah dan investasi pasif. Dia membangun salah satu dana indeks pertama untuk investor individu pada tahun 1976. Investor terkenal Warren Buffett juga percaya bahwa investor rata-rata harus membeli dana indeks S&P 500 daripada memilih saham individu karena biayanya rendah dan menawarkan diversifikasi yang baik.

Prospektus

Penting untuk mengetahui berapa tarif biaya dana indeks ketika memutuskan untuk berinvestasi atau tidak. Perlu diingat, manajer biasanya membebankan biaya bahkan jika dana indeks kehilangan uang. Informasi lebih lanjut tentang biaya dan pengeluaran dana indeks dapat ditemukan dalam dokumen hukum yang disebut “prospektus.”

Prospektus juga memberikan informasi terperinci tentang tujuan investasi dana indeks, strategi investasi utama, risiko, dan kinerja historis (jika ada). Kamu bisa mendapatkan prospektus dana dengan menghubungi reksa dana atau profesional keuangan yang menjual dana. Baca prospektus dengan cermat sebelum berinvestasi – itu dikemas dengan info penting tentang kemana akan kamu masukkan uangmu.