Apa Itu Dotcom Bubble?

Kamus Cuan

Sep 16, 2020

Dotcom Bubble adalah gelembung teknologi informasi yang artinya gelembung spekulasi yang terjadi antara tahun 1998–2000 ketika bursa saham di negara-negara industri mengalami kenaikan nilai ekuitas secara tajam berkat pertumbuhan industri sektor Internet dan bidang-bidang yang terkait.

Dotcom Bubble adalah sebagai gelembung internet, peningkatan pesat dalam penilaian ekuitas saham teknologi AS yang dipicu oleh investasi di perusahaan berbasis internet selama pasar bullish di akhir 1990-an.

Selama Dotcom Bubble, nilai pasar ekuitas tumbuh secara eksponensial, dengan indeks Nasdaq yang didominasi teknologi naik dari di bawah 1.000 menjadi lebih dari 5.000 antara tahun 1995 dan 2000. Pada tahun 2001 dan hingga 2002, gelembung pecah, dengan ekuitas memasuki pasar beruang .

Jatuhnya indeks Nasdaq, yang telah naik lima kali lipat antara 1995 dan 2000, jatuh dari puncak 5.048,62 pada 10 Maret 2000, menjadi 1.139,90 pada 4 Oktober 2002, turun 76,81%. Pada akhir 2001, sebagian besar saham dotcom bangkrut.

Bahkan harga saham saham teknologi blue-chip seperti Cisco, Intel dan Oracle kehilangan lebih dari 80% nilainya. Butuh waktu 15 tahun bagi Nasdaq untuk mendapatkan kembali puncak dotcomnya, seperti yang dilakukannya pada 23 April 2015.

Baca juga: 3 Kasus Gelembung Aset dalam Sejarah Investasi yang Perlu Kamu Tahu!

Penjelasan Dotcom Bubble

Dotcom Bubble tumbuh dari kombinasi kehadiran investasi spekulatif atau berbasis mode, melimpahnya pendanaan modal ventura untuk pemula, dan kegagalan dotcom menghasilkan keuntungan.

Investor menggelontorkan uangnya ke perusahaan rintisan internet selama tahun 1990-an dengan harapan perusahaan-perusahaan tersebut suatu hari akan memperoleh keuntungan. Dan banyak investor serta pemodal ventura meninggalkan pendekatan yang berhati-hati karena takut tidak dapat memanfaatkan pertumbuhan penggunaan internet.

Dengan pasar modal yang membuang uang ke sektor ini, perusahaan baru berlomba untuk menjadi besar dengan cepat. Perusahaan tanpa teknologi kepemilikan apa pun meninggalkan tanggung jawab fiskal, dan menghabiskan banyak uang untuk pemasaran.

Hal ini bertujuan untuk membangun merek yang akan membedakan diri mereka dari pesaing. Beberapa perusahaan baru menghabiskan hingga 90% dari anggaran mereka untuk iklan.

Jumlah rekor modal yang mengalir mulai mengalir ke Nasdaq pada tahun 1997. Pada tahun 1999, 39% dari semua investasi modal ventura masuk ke perusahaan internet. Tahun itu, 295 dari 457 IPO terkait dengan perusahaan internet, diikuti oleh 91 di kuartal pertama tahun 2000 saja.

Tanda air tinggi adalah megamerger AOL Time Warner pada Januari 2000, yang akan menjadi kegagalan merger terbesar dalam sejarah. Ketua Fed Alan Greenspan telah memperingatkan pasar tentang kegembiraan irasional mereka pada tanggal 5 Desember 1996.

Tetapi ia tidak memperketat kebijakan moneter sampai musim semi 2000, setelah bank dan pialang menggunakan kelebihan likuiditas yang dibuat Fed sebelum terjadinya bug Y2K, untuk mendanai saham internet.

Baca juga: Apa Itu Housing Bubble (Pembengkakan Harga Properti)?

Setelah menuangkan bensin ke api, Greenspan tidak punya pilihan selain meledakkan gelembung. Gelembung itu akhirnya meledak dengan cara yang spektakuler, membuat banyak investor menghadapi kerugian besar dan beberapa perusahaan internet bangkrut. Perusahaan yang terkenal selamat dari gelembung termasuk Amazon, eBay, dan Priceline.

Kesimpulan Utama

  • Nilai pasar ekuitas tumbuh secara eksponensial selama gelembung dotcom, dengan Nasdaq naik dari di bawah 1.000 menjadi lebih dari 5.000 antara tahun 1995 dan 2000.
  • Ekuitas memasuki pasar beruang setelah gelembung pecah pada tahun 2001.
  • Nasdaq, yang naik lima kali lipat antara tahun 1995 dan 2000, mengalami penurunan hampir 77%, mengakibatkan kerugian miliaran dolar.
  • Gelembung tersebut juga menyebabkan beberapa perusahaan internet bangkrut.

Bagaimana Ledakan Dotcom Bubble Terjadi

Tahun 1990-an adalah periode kemajuan teknologi yang pesat di banyak bidang, tetapi komersialisasi internetlah yang menyebabkan perluasan pertumbuhan modal terbesar yang pernah ada di negara ini.

Meskipun pembawa standar teknologi tinggi, seperti Intel, Cisco, dan Oracle mendorong pertumbuhan organik di sektor teknologi, perusahaan dotcom pemulalah yang memicu lonjakan pasar saham yang dimulai pada tahun 1995.

Gelembung yang terbentuk selama lima tahun berikutnya diumpankan oleh uang murah, modal mudah, kepercayaan pasar yang berlebihan, dan spekulasi murni. Pemodal ventura sangat ingin menemukan skor besar berikutnya yang diinvestasikan secara bebas di perusahaan mana pun dengan “.com” setelah namanya.

Penilaian didasarkan pada pendapatan dan keuntungan yang tidak akan terjadi selama beberapa tahun jika model bisnis benar-benar berhasil, dan para investor terlalu rela mengabaikan fundamental tradisional.

Baca juga: Transaksi Perbankan Lebih Praktis, Begini 3 Cara Mudah Daftar Internet Banking Mandiri

Perusahaan yang belum menghasilkan pendapatan, keuntungan dan, dalam beberapa kasus, produk jadi, pergi ke pasar dengan penawaran umum perdana yang melihat harga saham mereka tiga kali lipat dan empat kali lipat dalam satu hari, menciptakan hiruk-pikuk makan bagi investor.

Indeks Nasdaq mencapai puncaknya pada 10 Maret 2000, pada 5048, hampir dua kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya. Tepat di puncak pasar beberapa perusahaan teknologi tinggi terkemuka seperti Dell dan Cisco, menempatkan pesanan jual besar-besaran pada saham mereka, memicu panik menjual di antara investor.

Dalam beberapa minggu, pasar saham kehilangan 10% nilainya. Ketika modal investasi mulai mengering, begitu pula sumber kehidupan perusahaan dotcom yang kekurangan uang.

Perusahaan dotcom yang telah mencapai kapitalisasi pasar dalam ratusan juta dolar menjadi tidak berharga dalam beberapa bulan. Pada akhir 2001, mayoritas perusahaan dotcom yang diperdagangkan secara publik bangkrut, dan triliunan dolar modal investasi menguap.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

Apa Itu Housing Bubble (Pembengkakan Harga Properti)?

Transaksi Keuangan Praktis dengan Internet Banking Mandiri, Ini Cara Daftarnya

3 Kasus Gelembung Aset dalam Sejarah Investasi yang Perlu Kamu Tahu!