Apa Itu Demografi?

Jun 25, 2020

DEFINISI

Demografi adalah data statistik tentang suatu populasi – seperti usia, jenis kelamin, dan ras – serta studi tentang data ini.

Memahami Demografi

Mengetahui berapa banyak orang yang tinggal di tempat tertentu atau membeli produk tertentu dapat membantu, tetapi pemerintah dan bisnis sering ingin tahu lebih banyak. Data demografis menyediakan statistik tentang karakteristik terperinci suatu populasi atau kelompok. Ini dapat mencakup usia, jenis kelamin, ras, status perkawinan, jumlah anak, pekerjaan, pendapatan tahunan, tingkat pendidikan, dan banyak lagi.

Informasi demografis menawarkan wawasan berharga tentang bagaimana populasi diorganisasikan, ukurannya, dan komposisi mereka. Dengan menggunakan data demografis, bisnis dapat menentukan ukuran pasar potensial dan bagaimana cara mensegmentasi pelanggan targetnya. Demografi dapat memainkan peran penting dalam kesehatan ekonomi. Pemerintah juga menggunakan data demografis untuk membagi sumber daya, menyusun daerah pemilihan, merencanakan inisiatif kebijakan, dan banyak lagi.

CONTOH

Konstitusi AS mengharuskan pemerintah untuk melakukan sensus nasional secara teratur, yang telah dilakukan setiap 10 tahun sejak 1790. Saat ini, sensus mengumpulkan berbagai data demografis dari setiap rumah tangga, termasuk jenis kelamin, usia, dan ras penghuni.

Menurut sensus 2010, AS memiliki populasi 308,7 juta, di mana 72% berkulit putih (termasuk Hispanik), 13% adalah Afrika-Amerika, dan 5% adalah Asia-Amerika. Sensus berikutnya akan berlangsung pada tahun 2020. Data demografis yang dikumpulkan melalui sensus membantu menentukan bagaimana pendanaan federal didistribusikan dan jumlah kursi kongres dan suara yang diperoleh oleh Electoral College.

Kesimpulan

Demografi adalah semacam topping pizza …

Karakteristik demografis adalah apa yang membuat orang unik, seperti topping membuat satu pai berbeda dari pai lainnya. Mengumpulkan data demografis menawarkan cara untuk mengelompokkan populasi atau kelompok berdasarkan berbagai atribut.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa sajakah jenis data demografis?

Bagaimana informasi demografi digunakan?

Contoh tren demografi

Apakah demografi memengaruhi perekonomian?

Memahami demografi perusahaan

Apa itu dividen demografis?

Apa Sajakah Jenis Data Demografis?

Jenis data demografis yang paling umum mengungkapkan karakteristik sosial dan ekonomi suatu populasi. Ini dapat mencakup:

  •   Ukuran populasi
  •   Kepadatan penduduk
  •   Usia
  •   Jenis kelamin
  •   Etnisitas
  •   Tingkat Pendidikan
  •   Status pernikahan
  •   Angka kelahiran
  •   Tingkat kematian
  •   Pendapatan
  •   Pekerjaan

Di Amerika Serikat, 13 agensi bertanggung jawab untuk mengumpulkan data demografis: 

  1. Biro Analisis Ekonomi (BEA): Statistik utama tentang ekonomi, seperti pendapatan pribadi dan produk domestik bruto (PDB).
  2. Biro Statistik Keadilan (BJS): Informasi tentang kejahatan dan sistem peradilan pidana.
  3. Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS): Statistik tentang pasar tenaga kerja dan harga, seperti pengangguran dan inflasi.
  4. Biro Statistik Transportasi (BTS): Data transportasi, termasuk keselamatan, kinerja, dan infrastruktur.
  5. Biro Sensus: Demografi populasi umum, seperti usia, jenis kelamin, pendapatan, tingkat kemiskinan, dll.
  6. Layanan Peneliatian Ekonomi (ERS): Pertanian, nutrisi, keamanan, dan statistik terkait makanan lainnya.
  7. Administrasi Informasi Energi (EIA):Informasi tentang konsumsi dan produksi energi.
  8. Layanan Statistik Pertanian Nasional (NASS): Statistik pertanian terperinci, seperti produksi dan harga tanaman.
  9. Pusat Statistik Pendidikan Nasional (NCES): Data tentang pendidikan di AS, termasuk K-12 dan perguruan tinggi dan universitas
  10. Pusat Statistik Kesehatan Nasional (NCHS): Statistik kesehatan dan layanan manusia, seperti kunjungan dokter dan vaksinasi.
  11. Pusat Statistik Sains dan Teknik Nasional (NCSES): Data sains dan teknik, termasuk pengeluaran untuk penelitian dan pengembangan.
  12. Kantor Penelitian, Evaluasi, dan Statistik (ORES): Jaminan Sosial, data pensiun dan cacat.
  13. Statistik Penghasilan (SOI): Statistik pendapatan dan pajak untuk bisnis dan individu.

Bagaimana Informasi Demografis Digunakan?

Siapa pun dapat mengakses dan menggunakan data demografis yang dibagikan secara publik. Misalnya, peneliti akademis sering menggunakan informasi ini untuk studi tentang sosiologi, perilaku manusia, dan banyak lagi. Tetapi pemerintah dan bisnis cenderung menjadi pengguna utama demografi.

Pemerintah mengumpulkan data karena berbagai alasan, tetapi yang utama adalah membantu lembaga dan pembuat undang-undang membuat keputusan yang lebih baik. Misalnya, Departemen Tenaga Kerja melakukan survei untuk menentukan tingkat pekerjaan, yang masuk ke dalam laporan pekerjaan bulanan agen.

Laporan ini adalah indikator penting dari kesejahteraan ekonomi, karena memberikan gambaran tentang pasar tenaga kerja. Instansi pemerintah menggunakan laporan pekerjaan untuk menentukan tindakan apa yang harus diambil untuk merangsang atau menahan perekonomian. Misalnya, Federal Reserve, bank sentral negara itu, merujuk pada data ini ketika memutuskan apakah akan memotong atau menaikkan suku bunga.

Bagi sebagian besar bisnis, informasi demografis sangat berguna ketika memutuskan cara terbaik untuk menargetkan konsumen. Katakanlah rantai arcade ingin memperluas ke lokasi baru. Demografi seperti usia dan jumlah anak akan berperan dalam menentukan situs yang optimal.

Informasi demografis berguna karena relatif mudah dikumpulkan dan disajikan dalam bentuk visual. Namun demografi terkadang kurang mendalam. Misalnya, perhatikan kasus jaringan televisi yang menyatakan bahwa 80% pemirsa adalah perempuan. Informasi ini tidak memberi kita banyak wawasan tentang tipe-tipe wanita yang menonton jaringan: Apakah mereka muda atau lebih tua? Orang kaya atau berpenghasilan rendah? Ditambah lagi, mengetahui bahwa statistik tidak menjelaskan mengapa lebih banyak wanita daripada pria yang menonton. Namun, menggabungkan banyak informasi demografis dapat memberi kamu gambaran yang lebih komprehensif tentang audiens.

Contoh Tren Demografi adalah

Tren demografi adalah perubahan dalam suatu populasi dari waktu ke waktu. Sebagian besar waktu, tren demografis adalah hasil dari pergeseran konteks sosial, politik, dan ekonomi.

Menurut proyeksi Biro Sensus AS, satu tren demografis penting adalah bahwa orang yang lebih tua akan melebihi jumlah anak untuk pertama kalinya dalam sejarah pada tahun 2030. Tahun itu, satu dari lima penduduk AS akan lebih tua dari 65. Rasio ketergantungan (rasio usia kerja untuk orang dewasa usia pensiun) akan meningkat, berpotensi menempatkan beban yang lebih tinggi pada generasi muda dan menghambat pertumbuhan ekonomi.

Tren lain adalah bahwa rumah tangga yang dikepalai oleh milenium (orang berusia antara 23 dan 38 tahun) berpenghasilan lebih banyak daripada orang Amerika yang lebih tua daripada mereka yang seusia. Meskipun demikian, milenium memiliki lebih sedikit kekayaan daripada baby boomer (yang berusia 55 hingga 73 tahun) ketika mereka masih muda, yang telah dikaitkan dengan tingkat utang siswa yang lebih tinggi saat ini.

Tren demografis lain yang menarik adalah bahwa, meskipun pendapatan rumah tangga rata-rata di AS berada pada tingkat tertinggi dalam 50 tahun, saham orang Amerika di kelas menengah telah jatuh selama waktu itu. Persentase orang Amerika yang dianggap kelas menengah turun dari 61% pada tahun 1971 menjadi 52% pada tahun 2016.

Apakah Demografi Mempengaruhi Perekonomian?

Demografi adalah memainkan peran yang berpengaruh dalam kesehatan ekonomi.

Cara mudah menghitung pertumbuhan ekonomi adalah dengan menggunakan produk domestik bruto. GDP mengukur nilai total barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara selama jangka waktu tertentu, biasanya satu tahun. Ketika kamu membandingkan perubahan tahun-ke-tahun dalam PDB (disesuaikan dengan inflasi), kamu dapat melihat apakah ekonomi tumbuh, tetap sama atau menyusut.

Pada abad terakhir, demografi di AS telah bergeser: Keluarga lebih kecil, sementara rentang hidup lebih lama. Akibatnya, populasi negara itu menua. Faktor ini adalah alasan utama mengapa pertumbuhan PDB mengalami stagnasi di AS selama beberapa dekade terakhir.

Ada tiga alasan utama mengapa ekonom percaya populasi yang menua menyebabkan pertumbuhan PDB melambat: 1. Ada lebih sedikit orang usia kerja untuk menyediakan tenaga kerja dan menciptakan barang dan jasa.

2. Pertumbuhan populasi yang lebih rendah dapat menyebabkan pajak yang lebih tinggi – Jika pemerintah ingin mempertahankan tingkat penerimaan pajak yang sama dari lebih sedikit orang, maka setiap orang harus membayar pajak lebih tinggi. Pajak yang lebih tinggi berarti lebih sedikit uang yang tersisa untuk membeli barang dan jasa, yang berarti permintaan lebih rendah.

3. Orang yang lebih tua dikenal lebih banyak menabung dan meminjam, artinya lebih sedikit uang yang digunakan untuk pertumbuhan investasi.

Karakteristik demografis lainnya juga dapat memengaruhi ekonomi. Misalnya, ketika tingkat pendidikan suatu negara meningkat, ia menghasilkan lebih banyak pekerja terampil, yang biasanya meningkatkan produktivitas dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Memahami Demografi Perusahaan

Demografi perusahaan dapat menggambarkan karakteristik pelanggan target perusahaan. Di pasar B2B (bisnis-ke-bisnis), di mana target pelanggan adalah perusahaan lain, beberapa demografi perusahaan adalah:

  •   Kepemilikan: Apakah perusahaan itu milik publik atau pribadi?
  •   Lokasi: Di mana bisnis berbasis, dan apakah itu memiliki beberapa lokasi?
  •   Karyawan: Berapa banyak karyawan yang dimilikinya?
  •   Kedewasaan: Berapa umur perusahaan? Di tahap apa (mis. Start-up, pertumbuhan, penurunan, dll.)?
  •   Keuangan: Berapa pendapatan dan laba tahunan perusahaan?
  •   Penawaran: Produk dan layanan apa yang saat ini ditawarkannya?
  •   Pasar: Industri mana yang beroperasi di dalamnya? Apa target pasarnya?
  •   Budaya: Seperti apa budaya perusahaan? Apa nilainya?

Demografi perusahaan juga dapat digunakan untuk perusahaan B2C (bisnis-ke-konsumen). Ini akan fokus pada demografi pembeli individu, seperti: 

  •   Demografi dasar: Jenis kelamin, usia, ras, tingkat pendidikan, dll.
  •   Keuangan: Pendapatan rumah tangga, tabungan, investasi
  •   Kepemilikan rumah: Sewa vs. milik, nilai rumah
  •   Status pernikahan: Menikah, bercerai, lajang
  •   Anak-anak: Jumlah dan usia anak-anak
  •   Pekerjaan: Jenis pekerjaan (paruh waktu, penuh waktu, santai), tingkat pekerjaan (direktur, tingkat pemula, dll.) Dan sektor pemberi kerja

Demografi dapat membantu perusahaan menentukan di mana mereka harus memfokuskan penjualan, pemasaran, dan upaya pertumbuhan. Mereka dapat membantu perusahaan memprediksi masa depan, karena ada pola dalam cara orang menjalani tahap kehidupan.

Misalnya, kaum muda lajang cenderung bergerak di dekat pusat kota, sementara banyak keluarga muda lebih suka tinggal di pinggiran kota. Melihat tren demografis dapat membantu perusahaan memprediksi skenario masa depan, seperti daerah pinggiran mana yang memiliki konsentrasi anak usia sekolah paling tinggi tahun depan. Dengan informasi ini, sebuah bisnis dapat memutuskan produk mana yang mungkin menjadi hit di daerah tersebut dan bagaimana menyusun kampanye pemasaran di masa depan.

Apa Itu Dividen Demografis?

Dividen demografi mengacu pada percepatan pertumbuhan ekonomi yang dapat terjadi ketika suatu populasi memiliki lebih banyak orang yang usia produktif daripada mereka yang tidak (anak-anak dan orang tua). Ini biasanya terjadi ketika tingkat kesuburan suatu negara menurun, yang bisa diakibatkan oleh peningkatan kesehatan masyarakat, lebih banyak akses ke pendidikan di kalangan perempuan, atau faktor-faktor lain.

Dengan lebih banyak pekerja dan lebih sedikit anak yang ditanggung, suatu negara memiliki jendela peluang untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi.

Contoh nyata dari bonus demografi terjadi di Irlandia. Pada tahun 1985, pemerintah Irlandia melegalkan penjualan alat kontrasepsi non-medis kepada siapa pun yang berusia di atas 18 tahun, yang menyebabkan tingkat kesuburan menurun. Pada pertengahan 1990-an, Irlandia mengalami booming ekonomi, sebagian berkat perubahan ini. Lebih sedikit anak-anak yang bergantung berarti lebih banyak perempuan yang bisa bekerja.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Depresiasi?

#CerdasCuan Mingguan: Dampak Covid-19 Terhadap Perekonomian Indonesia

Apa Itu Risk Averse?