Apa Itu Cryptocurrency?

May 31, 2020

DEFINISI

Cryptocurrency adalah seperti Bitcoin, adalah bentuk mata uang digital yang biasanya didasarkan pada teknologi blockchain.

Memahami Cryptocurrency

Bitcoin. Ethereum. Ripple. Ada berbagai variasi cryptocurrency (alias “crypto”) yang, seperti dolar AS atau peso Meksiko, dimaksudkan untuk digunakan sebagai bentuk pembayaran. Tetapi beberapa hal yang memisahkan cryptocurrency dari uang tunai di sakumu adalah elemen digital dan virtual mendasar mereka.

Cryptocurrency adalah representasi digital dari nilai yang berfungsi sebagai media pertukaran, unit akun, atau penyimpan nilai, tetapi tidak memiliki status tender yang sah. Cryptocurrency didasarkan pada blockchain, sistem yang mencatat transaksi di seluruh jaringan komputer untuk menjaga ketertelusuran dan keamanan.

Blockchain memungkinkan crypto untuk didesentralisasi sehingga tidak ada perusahaan individu, seperti pemerintah atau bank sentral, yang harus menerbitkannya atau dapat mengubahnya. Kamu dapat berdagang cryptocurrency di pasar sama seperti kamu dapat membeli euro atau menjual yen (meskipun crypto cenderung lebih fluktuatif). Tetapi perlu diingat bahwa perdagangan cryptocurrency sangat berisiko (kamu bisa kehilangan semua uang yang kamu masukkan ke dalamnya) dan hanya boleh dikejar jika kamu bisa menangani kerugiannya.

CONTOH Cryptocurrency adalah

Bitcoin adalah cryptocurrency pertama yang berfokus pada blockchain dan telah melahirkan ribuan bentuk crypto lainnya (disebut “altcoin”, kependekan dari “koin alternatif”). Itu dibuat pada 2008 oleh orang yang sulit dipahami (atau sekelompok orang) bernama Satoshi Nakamoto yang masih belum pernah diidentifikasi secara pasti.

Bitcoin mencatat transaksi di blockchain dan tidak dikeluarkan oleh pemerintah mana pun (ini didesentralisasi). Meskipun Bitcoin telah digunakan untuk membeli beberapa hal, Bitcoin hampir tidak secara umum diterima sebagai pembayaran seperti mata uang yang dikeluarkan pemerintah. Ini paling dikenal karena cara perdagangannya (yang sangat fluktuatif), yang terkenal dengan harga dua kali lipat di atas $ 18.000 per koin pada bulan terakhir 2017, tetapi jatuh kehilangan setengah nilainya hanya beberapa bulan kemudian.

Kesimpulan

Cryptocurrency adalah umumnya ingin mencapai penggunaan utama …

Tetapi mereka belum ada di sana. Sementara cryptocurrency seperti Bitcoin berdagang di pertukaran crypto dengan pasang surut, pada intinya, tujuan mereka adalah menjadi mata uang virtual yang aman, digital, pertama. Pertanyaan besarnya tetap – dapatkah cryptocurrency menjadi bentuk pembayaran standar? Akankah hal positif melebihi yang negatif?

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu blockchain?

Bagaimana transaksi blockchain terjadi?

Apa sajakah istilah penting cryptocurrency lainnya yang perlu diketahui?

Sisi positif cryptocurrency?

Apa sisi negatif cryptocurrency?

Pengertian Bitcoin

Pengertian Altcoin

Risiko dari perdagangan mata uang digital?

Bagaimana investor memperdagangkan cryptocurrency?

Apa Itu Blockchain?

Blockchain. Menjadi hampir identik dengan Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Blockchain. Temanmu menggunakan istilah atau terjalin ke beberapa artikel tentang “masa depan pengiriman.” Dari semua istilah yang digunakan dalam mendefinisikan cryptocurrency, blockchain adalah salah satu yang bahkan berlaku untuk penggunaan di luar mata uang virtual.

Pada intinya, blockchain adalah jenis sistem penyimpanan catatan digital. Kamu benar-benar dapat menggambarkannya sebagai rangkaian blok virtual yang berisi data. Informasi digital yang disimpan pada setiap blok di sepanjang rantai dapat berisi detail seperti tanggal, waktu, jumlah, atau siapa yang merupakan bagian dari transaksi. Untuk membedakan antara blok, setiap blok dalam rantai memiliki pengidentifikasi spesifik, yang dikenal sebagai hash. Dan karena setiap blok dapat berisi sejumlah besar informasi, beberapa transaksi dapat diperhitungkan masing-masingnya.

Blockchain adalah konsep mendasar di balik Bitcoin dan cryptocurrency lainnya, tetapi itu bukan satu-satunya. Untuk sekumpulan istilah kunci lainnya untuk memakukan cryptocurrency, kami memiliki daftar untukmu di bawah ini.

Bagaimana Transaksi Blockchain Terjadi?

Ada 5 langkah kunci yang menjelaskan secara detail bagaimana blok baru ditambahkan ke blockchain. Jika kamu membeli atau menjual Bitcoin, misalnya, ini adalah bagaimana proses itu akan terjadi – dan kami dapat menjelaskannya secara bersamaan dan dalam istilah yang lebih sederhana seolah-olah kamu membeli kopi pagimu (meskipun transaksi cryptocurrency jauh lebih berisiko daripada espresso).

Transaksi

Langkah pertama adalah sesuatu yang benar-benar terjadi, seperti membeli susu almond kemasan kecilmu. Kamu melangkah ke konter, memberitahu namamu, dan melakukan pemesanan.

Untuk cryptocurrency seperti Bitcoin, itu akan terjadi pada pertukaran cryptocurrency atau ketika kamu mentransfer Bitcoin di antara dompet cryptocurrency (saat kamu membeli di bursa, danamu cenderung bercampur dengan orang lain dan catatan pertukaran yang memiliki apa daripada membuat catatan pada blockchain. Tetapi ketika kamu mentransfer cryptocurrency antara dompet, maka kemungkinan itu akan direkam di blockchain).

Verifikasi

Untuk banyak jenis transaksi, ada figur otoritas yang bertugas mengawasi transaksi. Saat kamu menggesek kartumu untuk latte itu, info tersebut beralih dari perusahaan kartu kreditmu ke pemroses pembayaran kedai kopi untuk memastikannya sah.

Atau jika kamu membayar dengan tagihan $ 50, kasir dapat melayangkan (dana umum) General Grant seketika untuk memastikan itu nyata. Dengan cryptocurrency, jaringan komputer terdesentralisasi di seluruh dunia memverifikasi transaksi saat kamu mentransfer crypto di antara dompet (ini adalah salah satu cara banyak cryptocurrency didesentralisasi – melalui proses verifikasi). Proses ini diselesaikan oleh “penambang,” yang akan kita bahas sedikit.

Pencatatan

Kedai kopi itu harus melacak semua latte yang mereka jual dan uang yang mereka bawa, jadi mereka menambahkannya ke buku catatan mereka. Transaksi Blockchain memiliki kebutuhan yang sama, sehingga info dari transaksi (jumlah, waktu) dicatat pada blok. Bahkan, banyak transaksi seperti milikmu dapat direkam pada satu blok dalam blockchain.

Identifikasi

Buku catatan kedai kopi itu tidak banyak membantu jika tidak terorganisir, sehingga pemilik toko mungkin menyimpannya dalam tumpukan dengan tanggal yang ditandai dengan jelas. Atau jika mereka menggunakan sistem komputer, mereka mendapatkan info keuangan setiap bulan yang diidentifikasi dengan rapi pada setiap file. Untuk blockchain, dengan begitu banyak blok virtual yang mencakup setiap transaksi, kemampuan untuk mengidentifikasi masing-masing sangat penting, sehingga masing-masing diberi hash – kode identifikasi khusus sendiri.

Penyimpanan

Dengan setiap bulan yang lewat, kedai kopi kemudian akan menempelkan buku catatan fisik mereka di ruang belakang untuk diamankan atau dapat menempatkan semua file digital transaksi dalam satu file komputer. Untuk blockchain, setelah masing-masing blok menghasilkan hash, itu ditempatkan ke dalam blockchain sebagai catatan dari semua lima langkah yang baru saja kita bahas.

Saat kamu menghabiskan latte susu almond kecil itu dan melanjutkan harimu, ingatlah ini bukan analogi yang sempurna – risiko utama kopimu tumpah, sementara cryptocurrency membawa lebih banyak potensi menurun/ melemah.

Proses perdagangan cryptocurrency lebih rumit, dan seringkali membutuhkan waktu jika pembeli atau penjual tidak tersedia (tidak seperti transaksi gesek kopi cepatmu). Dan tidak seperti kopi, perdagangan cryptocurrency bisa sangat fluktuatif, dengan lonjakan harga dan penurunan yang dapat mengakibatkan kehilangan seluruh investasimu. 

Apa Sajakah Istilah Cryptocurrency Penting Lainnya yang Perlu Diketahui?

Kami baru saja membahas blockchain dan 5 langkah kunci untuk transaksi blockchain, seperti ketika kamu membeli atau menjual Bitcoin (suatu proses, meskipun lebih berisiko, analog dengan pembelian kopi pagimu). Tapi di sini ada beberapa istilah crypto penting lainnya yang perlu diingat jika kamu sedang bercakap-cakap dengan teman yang tahu materi dengan baik (dan kita semua memiliki teman yang telah berbicara tentang cryptocurrency selama bertahun-tahun). 

  • Altcoin: Bitcoin dianggap sebagai cryptocurrency berbasis blockchain pertama, yang menginspirasi serangkaian jenis cryptocurrency lainnya. Ini semua dianggap altcoin.
  • Bullish / Bearish: Pedagang dapat menjadi bullish atau bearish tidak hanya pada cryptocurrency, tetapi jenis investasi atau pasar lainnya (saham, obligasi, pasar saham secara keseluruhan, atau bahkan cryptocurrency – orang yang bullish berpikir Bitcoin akan naik, sebuah bearish pedagang berpikir harganya akan turun.
  • Bitcoin: Cryptocurrency pertama yang pernah dibuat di blockchain, Bitcoin juga merupakan salah satu yang paling terkenal dan populer. Diluncurkan pada 2008 oleh orang misterius (atau, berpotensi, sekelompok orang – belum pernah dikonfirmasi) yang menjadikan Satoshi Nakamoto menjadi sistem mata uang digital berbasis blockchain.
  • Blockchain: Buku besar digital yang memverifikasi, mencatat, mengidentifikasi, dan menyimpan informasi penting tentang transaksi cryptocurrency dalam blok individual menggunakan jaringan komputer di seluruh dunia yang terdesentralisasi (kami mempelajari cara kerja transaksi blockchain di atas).

Baca juga: Apa Itu Reksadana Indeks (Index Fund)?

  • Buku besar pusat: Ini adalah kebalikan dari sistem buku besar terdesentralisasi yang menggunakan cryptocurrency – alih-alih jaringan komputer di seluruh dunia yang melacak transaksi, otoritas tunggal mengelola ini. Buku besar pusat catatan keuangan adalah bagaimana bank beroperasi.
  • Ethereum: Pada Juni 2019, Ethereum adalah salah satu dari tiga cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan nilai kapitalisasi pasar.
  • Pertukaran crypto: Sama seperti perdagangan saham melalui pertukaran seperti New York Stock Exchange atau Nasdaq, cryptocurrency diperdagangkan pada platform yang menghubungkan pembeli dan penjual. Ada berbagai struktur biaya dan aturan untuk pertukaran yang berbeda yang memungkinkan kamu untuk membeli atau menjual mata uang digital.
  • Mata uang Fiat: Mengalahkan dompetmu – itulah mata uang fiatmu. Ini adalah jenis umum uang tunai atau tender legal yang dikeluarkan dan diakui oleh pemerintah, seperti dolar AS, euro, atau peso Meksiko.
  • Forking: Terkadang cryptocurrency terbagi dua, sebuah proses yang disebut forking. Ini terjadi ketika kode dalam cryptocurrency diubah, dan dapat dianggap “sulit” (dua perangkat lunak baru yang mendasari cryptocurrency tidak kompatibel) atau “lunak” (forked cryptocurrency, alias split, tetapi perangkat lunak yang mendasari masing-masing adalah cocok). Hasil dari fork adalah dua versi berbeda dari blockchain. Contoh umum dari garpu yang sulit adalah Bitcoin Cash, yang memisahkan diri dari Bitcoin menjadi crypto baru dengan nilai yang sama sekali baru – Jika kamu memiliki Bitcoin Cash, kamu tidak dapat mengirimnya ke blockchain Bitcoin biasa selama transaksi.

Baca juga: Apa Itu Balance Sheet (Neraca Keuangan)?

  • Blok permulaan: Beberapa blok pertama yang membentuk blockchain mendapatkan nama khusus mereka sendiri. Dengan setiap transaksi tambahan dan penambahan blok, blockchain dapat tumbuh melampaui blok genesis.
  • Membagi dua: Penambang Bitcoin mendapatkan Bitcoin saat mereka menggali yang baru ke dalam sirkulasi, mengisi blok di blockchain. Karena jumlah total Bitcoin yang akan ada di dunia adalah terbatas (dibatasi pada 21 juta), jumlah Bitcoin yang diperoleh oleh setiap penambang untuk mengisi satu blok di blockchain dibelah dua setelah blok lengkap.
  • Hash: Karena data yang disimpan di blockchain harus dapat diidentifikasi, hashing memungkinkan ini. Setiap potongan data pada blok dapat di-hash, tidak peduli ukuran atau apa yang dicakupnya.
  • Initial coin offering (ICO): Cryptocurrency dapat dibuat dan digunakan untuk meningkatkan modal, mirip dengan perusahaan yang mengejar penawaran umum perdana (IPO). Ada perbedaan utama antara IPO dan ICO, seperti tingkat regulasi, keamanan, volatilitas, risiko, dan pengawasan, tetapi gagasan intinya sama – pencipta kripto mengumpulkan dana dengan menawarkan batch awal koin baru untuk dijadikan dibeli oleh investor.
  • Buku Besar: Salah satu elemen inti dari blockchain adalah penggunaannya sebagai buku besar untuk mencatat transaksi keuangan. Buku besar tidak dapat diubah, tetapi dapat ditambahkan dengan transaksi baru yang mengalami cryptocurrency, seperti pembelian dan penjualan tambahan.
  • Penambangan: Sering digambarkan secara harfiah sebagai masuk ke komputer untuk menggali Bitcoin baru, tetapi penambangan sebenarnya lebih terkait dengan blockchain. Penambangan crypto adalah proses memverifikasi beberapa jenis transaksi pada blockchain dan menambahkannya ke buku besar digital penting ini setelah melalui tantangan (seperti tantangan enkripsi). Untuk memberi insentif kepada penambang untuk menjadi bagian dari proses, yang melibatkan sejumlah besar perangkat keras dan daya komputasi khusus, crypto miner dapat memperoleh sebagian kecil dari mata uang kripto yang ditambang. Untuk memaksimalkan pembayaran mereka, para penambang sering menggabungkan sumber daya mereka di “kumpulan penambangan” dan setuju untuk membagi pendapatan mereka setelah itu.

Baca juga: Apa Itu Hedge Fund (Lindung Nilai)?

  • Satoshi Nakamoto: Pencipta misterius Bitcoin yang tidak dikenal, cryptocurrency berbasis blockchain pertama. Tidak diketahui apakah ini adalah satu orang, atau sekelompok orang, atau bahkan jika nama itu asli, tetapi dia, atau mereka telah mengembangkan pengikut yang seperti kultus.
  • Kontrak pintar: Kontrak yang dijalankan sendiri, dengan kode program komputer mengelola ketentuan antara perdagangan dua pihak. Baris kode yang berbeda muncul tanpa perlu otoritas pusat di blockchain sehingga mereka direkam sepenuhnya.
  • Token: Koin dalam setiap cryptocurrency dianggap token. Secara lebih harfiah, masing-masing koin (token) ini adalah kode digital yang mewakili sebagian kecil mata uang kripto yang diperdagangkan.
  • Dompet: Untuk menggunakan Bitcoin atau cryptocurrency, kamu memerlukan dompet digital. Untuk cryptocurrency, dompet adalah alamat digital yang tersedia untuk umum dalam blockchain. Di dalam setiap dompet ada informasi yang lebih rinci dan pribadi – serangkaian kunci menunjukkan pemilik dan jumlah dari apa yang tersimpan dalam benda hitam itu. Pikirkan dompet cryptocurrency sebagai perangkat lunak yang menyimpan kunci publik dan privat penting yang bekerja dengan bagian lain dari blockchain yang memungkinkan cryptocurrency pemilik dibeli dari penjualan.

Ini bukan daftar lengkap dari semua istilah terkait cryptocurrency – mungkin ada lebih banyak, dan banyak yang dibuat setiap hari seiring dengan meningkatnya penggunaan cryptocurrency. Pikirkan ini sebagai starter kit untuk mengetahui beberapa konsep dasar. Sama seperti apa pun dalam hidup, semakin banyak penelitian yang kamu lakukan, semakin kamu berpengetahuan luas tentang topik ini.

Cryptocurrency adalah: Apa Sisi Positif Cryptocurrency?

Cryptocurrency telah mendapatkan perhatian untuk potensi mereka – memungkinkan transaksi terjadi secara digital, mulus, cepat, dan aman. Ketika konsep baru kripto disempurnakan dan tumbuh, ada risiko signifikan yang menyertainya. Ini adalah beberapa manfaat inti meskipun crypto bertujuan untuk menawarkan sekarang dan di masa depan:

  • Menghilangkan pihak ke-3: Tujuan utama cryptocurrency adalah membuat transfer item antara dua kelompok semulus mungkin. Saat ini, ketika kamu menggesek kartu kreditmu, mungkin ada beberapa perantara atau pihak ketiga yang menjadi bagian dari transaksi, memastikanmu memiliki kemampuan untuk membayar dan pedagang memiliki kemampuan untuk menerima. Dompet yang digunakan dalam transaksi mata uang kripto dapat membantu menghilangkan perantara ini, yang dapat mengurangi biaya transaksi tertentu. Manfaat ini sering dibahas ketika menerapkan cryptocurrency untuk pembayaran lintas batas internasional. Namun, mungkin masih ada biaya yang terlibat dengan cryptocurrency, seperti yang beberapa pertukaran berlaku ketika Kamu membeli atau menjual cryptocurrency.
  • Keamanan: Dengan menggunakan teknologi blockchain, cryptocurrency berupaya memastikan semua transaksi digital diakui dan disimpan di buku besar publik. Setiap transaksi baru menyebabkan lebih banyak data disimpan di lebih banyak blok. Risikonya adalah bahwa karena crypto murni digital, crash di suatu sistem dapat menghilangkan kepemilikanmu jika tidak ada cadangan.
  • Terdesentralisasi: Karena tidak ada otoritas terpusat yang mengatur sebagian besar cryptocurrency, tidak ada satu pemerintah atau perusahaan yang dapat memanipulasi cryptocurrency yang mendasarinya. Tidak ada satu grup pun yang mengeluarkan cryptocurrency baru, mengubah nilainya, atau mengakses data pribadimu. Namun, kurangnya otoritas individu juga berarti bahwa tidak ada akuntabilitas individu jika terjadi kesalahan.

Apa Sisi Negatif dari Cryptocurrency?

Minat investor dan budaya pop yang signifikan telah mengalir ke cryptocurrency selama bertahun-tahun. Meskipun ada beberapa manfaat potensial untuk penggunaan dan adopsi cryptocurrency di masa depan. Mereka memiliki elemen negatif signifikan yang harus diketahui oleh pembaca, penggemar, pembenci, pedagang, atau investor.

  • Aktivitas ilegal: Karena catatan cryptocurrency ada di blockchain, memilikinya bisa menjadi pengalaman yang sangat anonim. Akibatnya, Bitcoin dan cryptocurrency lainnya telah digunakan dalam berbagai masalah online dan offline ilegal, mulai dari penghindaran pajak hingga pencucian uang hingga menjadi bentuk pembayaran default untuk bisnis ilegal yang dijalankan oleh para penjahat.
  • Fluktuasi: Harga mata uang digital didasarkan pada penawaran dan permintaan, seperti halnya saham atau obligasi yang diperdagangkan. Tetapi Bitcoin dan cryptocurrency lainnya cenderung mengalami volatilitas yang signifikan, mengubah harga dengan cara cepat.
  • Likuiditas: Perdagangan Cryptocurrency seringkali tidak semudah memperdagangkan saham – karena mungkin ada beberapa pemegang jenis tertentu, menjual atau membeli dapat membutuhkan waktu lebih lama. Ini adalah tantangan dalam likuiditas, artinya lebih sulit untuk mengubah cryptocurrency menjadi uang tunai.

Baca juga: Apa Itu Broker?

  • Manipulasi pasar: Mengingat kurangnya transparansi dalam banyak perdagangan cryptocurrency, proses perdagangan dapat dipengaruhi oleh manipulasi pasar – individu atau informasi yang salah dapat menaikkan harga secara tiba-tiba. Hasilnya bisa berupa flash crash atau perubahan harga yang dapat menyebabkan kamu kehilangan semua uang yang kamu masukkan ke cryptocurrency dengan sangat cepat.
  • Peretasan: Cryptocurrency bangga akan keamanan yang disediakan oleh yayasan blockchain mereka yang melacak, mencatat, dan memelihara catatan transaksi. Tetapi elemen lain dari pengalaman cryptocurrency mu mungkin tidak seaman yang kamu bayangkan karena risiko keamanan siber. Pertukaran cryptocurrency dan dompet bisa menjadi sasaran peretasan – sebagian memilikinya, dengan peretasan berkisar jutaan dolar dalam koin yang dicuri.
  • Regulasi: Cryptocurrency saat ini sedang menjalani fokus yang intens oleh pemerintah tentang bagaimana mereka akan diatur untuk melindungi konsumen dengan sebaik-baiknya. Saat ini, ada sedikit konsensus oleh pemerintah di seluruh dunia tentang bagaimana tepatnya melakukan ini, yang menyisakan ketidakpastian atas masa depan cryptocurrency dan di mana mereka dapat dipertukarkan. Secara keseluruhan, peraturan dimaksudkan untuk memastikan konsumen seaman mungkin.

Baca juga: Apa Itu Credit Union (Koperasi)?

  • Terdesentralisasi: Walaupun salah satu kekuatan cryptocurrency adalah sifatnya yang terdesentralisasi, itu juga bisa menjadi kelemahan. Misalnya, jika ada yang salah dengan kartu kreditmu (seperti biaya penipuan), bankmu dapat masuk sebagai pihak ketiga untuk memperbaiki situasi. Tetapi dengan cryptocurrency, tidak ada otoritas pusat untuk campur tangan jika ada masalah seperti peretasan. Pihak ketiga atau kendali pusat dalam suatu sistem seperti mata uang dapat bertindak sebagai stabilisator jika segala sesuatunya bergejolak.
  • Kesesuaian: Dengan adanya risiko dan kekhawatiran ini, perdagangan cryptocurrency umumnya tidak disarankan untuk beberapa jenis investasi penting dalam hidupmu, seperti tabungan pensiun atau akun pinjaman mahasiswa, hipotek, atau dana darurat.

Cryptocurrency adalah: Apa Itu Bitcoin?

Bitcoin (dijuluki BTC) dianggap sebagai cryptocurrency pertama yang berfokus pada blockchain. Dan konsep yang dirintisnya telah menghasilkan ribuan cryptocurrency lainnya yang dikenal sebagai “altcoin.”

Asal-usul Bitcoin pada tahun 2008 (saat domain didaftarkan) sama misteriusnya dengan penciptanya, Satoshi Nakamoto. Orang itu (atau sekelompok orang) tidak pernah diidentifikasi, tetapi tetap menjadi sosok seperti sekte dalam komunitas cryptocurrency. 

Inilah inti dari cara kerja Bitcoin. Elemen paling dasar cryptocurrency adalah memverifikasi, mencatat, mengidentifikasi, dan menyimpan transaksi di blockchain, menambahkan blok ketika transaksi menumpuk. Itu tidak dikeluarkan oleh pemerintah mana pun, itulah sebabnya ia dianggap “didesentralisasi.”

Terlepas dari publisitas dan hype tentang Bitcoin sebagai alat pembayaran potensial di masa depan. Saat ini Bitcoin tidak diterima sebagai pembayaran karena sebagian besar alat pembayaran adalah mata uang yang dikeluarkan pemerintah (alias “mata uang fiat”) . 

Baca juga: Apa Itu Obligasi?

Kamu mungkin memperhatikan Bitcoin atas perhatian yang didapatnya tentang bagaimana perdagangannya, yang tidak stabil. Pada akhir 2017, itu terkenal dua kali lipat untuk mencapai lebih dari $ 18.000 per koin. Hanya beberapa bulan kemudian di awal 2018, harga Bitcoin turun hingga kehilangan setengah nilainya. Pada hari Senin, 15 Juli 2019, sebagaimana dilacak pada Robinhood. Bitcoin sedang mengalami peregangan yang tidak stabil dan telah mencapai $ 10.893 pada satu titik saat perdagangan, kemudian kehilangan 10% pada hari berikutnya.

Sama seperti mata uang lainnya, Bitcoin mengandung beberapa risiko utama yang perlu diingat. Ada risiko utama tentang bagaimana harga berfluktuasi secara signifikan saat diperdagangkan. Lalu ada juga risiko eksternal tentang bagaimana hal itu akan diatur, karena ini merupakan konsep baru yang ingin dipastikan pemerintah di seluruh dunia aman bagi konsumen. Ini hanya beberapa risiko, tetapi penting untuk mengingatnya setiap kali kamu berpikir untuk berinvestasi dalam cryptocurrency.

Pengertian Altcoin

Dipengaruhi oleh Bitcoin, sekelompok cryptocurrency lain telah berkembang selama beberapa tahun terakhir. Dan “altcoin” ini membawa karakteristik dan risiko crypto yang serupa. Seperti Bitcoin, Altcoin adalah mata uang digital dengan nama berbeda yang dapat diperdagangkan di banyak pertukaran crypto.

Elemen paling umum untuk cryptocurrency seperti Bitcoin adalah bahwa mereka terdesentralisasi. Biasanya menggunakan blockchain untuk mencatat dan menyimpan transaksi, setelah dikeluarkan melalui proses penambangan.

Berikut adalah beberapa contoh Altcoin yang perlu diingat yang juga memiliki kapitalisasi pasar besar:

  •   Litecoin (LTC): Dibuat oleh alum MIT pada tahun 2011, Litecoin adalah salah satu cryptocurrency pertama yang muncul setelah Bitcoin. Tidak seperti Bitcoin, Litecoin dikenal untuk menghasilkan blok baru (yang membentuk blockchain) dengan kecepatan lebih cepat, memungkinkan untuk transaksi yang lebih cepat.
  •   Ethereum (ETH): Lebih muda dari Bitcoin atau Litecoin, Ethereum dibuat pada 2015 dan juga didesentralisasi. Apa yang membedakan Ethereum adalah bahwa ia juga menjalankan aplikasi (disebut DApps, atau “aplikasi terdistribusi”). Yang bergantung pada jenis token yang unik untuk Ethereum yang disebut ether. Ether sendiri adalah sepotong kode yang bertindak seperti mata uang. Diinginkan oleh pengembang aplikasi atau investor karena itu adalah pembayaran digital yang diperlukan untuk “membayar” untuk menjalankan aplikasi atau program.

Baca juga: Apa Itu S&P 500?

  •   Ripple (XRP): Diluncurkan pada tahun 2012, Ripple lebih dari sebuah jaringan yang memungkinkan pembayaran segera dan minimal di seluruh dunia – fokusnya adalah mengirim uang secara global. Inti dari kami telah membuatnya sangat relevan bagi bank yang ingin menyelesaikan transaksi lintas batas menggunakan buku besar Ripple yang mencatat transaksi. Tidak seperti Bitcoin, Ripple tidak memerlukan penambangan, jadi ini menggunakan daya komputasi yang lebih sedikit daripada Altcoin lainnya.

Altcoin lainnya terus muncul. Sebagai contoh, pada Juni 2019, Facebook mengumumkan akan meluncurkan Libra. Mata uang kripto sendiri untuk memungkinkan pengiriman uang secara internasional lebih mudah melalui jejaring sosial. Altcoin lain, “Dogecoin,” diciptakan pada 2013 dengan logo anjing Shiba Inu Jepang. Tetapi menjadi populer karena lebih sedikit biaya transaksi dan waktu dibandingkan dengan mata uang virtual lainnya. 

Ini hanya beberapa nama yang perlu diketahui jika kamu ingin tahu tentang Altcoin. Banyak lagi yang ada dan sedang sering dibuat. Tetapi jangan lupa bahwa, seperti Bitcoin, mereka dapat berdagang dengan volatilitas yang signifikan. Pada kenyataannya, karena beberapa Altcoin ini jauh lebih kecil daripada Bitcoin. Bahkan mungkin sulit untuk menemukan pembeli atau penjual di bursa. Dan mungkin saja kehilangan seluruh investasimu jika kamu membelinya (cryptocurrency apapun).

Risiko dari Perdagangan Mata Uang Digital?

Cryptocurrency adalah konsep yang rumit, saling berhubungan, dan teknis yang nilainya masih sedang dibuktikan. Di atas, kami menggunakan beberapa kelemahan cryptocurrency, seperti penggunaannya untuk beberapa kegiatan ilegal oleh penjahat.

Bahkan jika kamu bukan penjahat, masih ada risiko kritis untuk dikenali saat melakukan perdagangan cryptocurrency. Sebagai contoh, harga cryptocurrency dapat berubah secara radikal dalam hari perdagangan mengingat betapa sedikitnya tempat yang ada untuk memperdagangkannya dan nilai ketidakpastian serta status pengaturannya. Pertukaran crypto juga terkadang rentan terhadap peretasan di mana koin dicuri, yang telah terjadi sebelumnya pada beberapa pertukaran penting.

Pembelian cryptocurrency hadir dengan sejumlah risiko. Termasuk fluktuasi harga pasar yang fluktuatif atau flash crash, manipulasi pasar, dan risiko keamanan siber. Selain itu, pasar cryptocurrency dan pertukaran tidak diatur dengan kontrol yang sama atau perlindungan pelanggan yang tersedia dalam ekuitas. Opsi, masa depan, atau investasi valuta asing.

Baca juga: Apa Itu Bull dan Bear Market?

Perdagangan cryptocurrency bisa sangat berisiko. Perdagangan Cryptocurrency mungkin secara umum tidak sesuai. Terutama dengan dana yang diambil dari tabungan pensiun, pinjaman mahasiswa, hipotek, dana darurat, atau dana yang disisihkan untuk tujuan lain.

Perdagangan Cryptocurrency dapat menyebabkan kerugian finansial yang besar dan langsung. Dalam kondisi pasar tertentu, kamu mungkin merasa sulit atau tidak mungkin melikuidasi posisi dengan cepat dengan harga yang wajar. Ini dapat terjadi, misalnya, ketika pasar untuk mata uang digital tertentu tiba-tiba turun. Atau jika perdagangan dihentikan karena peristiwa berita terbaru, aktivitas perdagangan yang tidak biasa, atau perubahan dalam sistem mata uang digital yang mendasari.

Cryptocurrency adalah: Bagaimana Cara Investor Memperdagangkan Mata Uang Digital?

Sama seperti dengan saham atau obligasi, kamu perlu menemukan pertukaran untuk berdagang mata uang digital. Pertukaran adalah pasar, bertindak sebagai platform untuk menghubungkan pembeli dan penjual. Salah satu pertukaran besar paling awal adalah Coinbase. Perlu diingat bahwa perdagangan cryptocurrency tidak mudah dan tidak untuk semua orang. Ada banyak risiko yang terlibat, dan kamu harus memastikan bahwa kamu memahaminya sebelum terjun ke dalamnya.