Apa Itu Balance Sheet (Neraca Keuangan)?

May 31, 2020

DEFINISI

Neraca atau balance sheet adalah laporan keuangan penting yang dibuat oleh sebuah perusahaan, yang memberikan gambaran tentang situasi keuangannya, termasuk aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham.

balance sheet adalah Contoh di atas adalah daftar item yang tidak lengkap yang termasuk dalam aset, kewajiban, dan ekuitas. 

Memahami Neraca 

Pikirkan skala seimbang. Neraca adalah persamaan keuangan yang menyerupai skala yang dengan sempurna seimbang pada titik waktu mana pun. Ini adalah salah satu laporan keuangan yang paling banyak dikutip, dan menunjukkan nilai total aset perusahaan (apa yang dimilikinya) sama dengan jumlah kewajibannya (berutang, seperti utang jangka panjang, tagihan yang jatuh tempo, dll.)

Dan ekuitas pemegang saham (yang seperti “kekayaan bersih” dari pemegang saham perusahaan dengan asumsi kekayaan bersih mereka terikat semata-mata dengan perusahaan tertentu yang sedang dipertimbangkan). Analis dan investor menggunakan neraca untuk mempelajari lebih lanjut tentang sumber pendanaan mana yang digunakan perusahaan untuk mendukung pertumbuhan dan operasinya. 

CONTOH

Mari kita lihat contoh dunia nyata, neraca Apple untuk tahun fiskal yang berakhir pada tanggal 29 September 2018: $ 366 miliar (aset) = $ 259 miliar (kewajiban) + $ 107 miliar (ekuitas pemegang saham). Aset Apple mencakup hal-hal seperti bangunan kantor pusatnya yang mewah di California, patennya yang berharga, dan tumpukan uang yang sangat besar. Kewajibannya termasuk uang yang menjadi hutang orang lain.

Dan ekuitas para pemegang saham adalah selisih antara keduanya (antara aset dan kewajiban). 

Kesimpulan

Neraca atau balance sheet adalah seperti mengambil potret keuangan sebuah perusahaan dengan kamera polaroid…

Ini adalah potret, yang diambil pada satu titik waktu, yang membantu menangkap gambaran kesehatan perusahaan dengan menunjukkan nilai asetnya (berapa banyak perusahaan memiliki), kewajiban (berapa banyak perusahaan berutang), dan ekuitas pemegang saham (apa yang akan pemegang saham ‘ secara teoritis dibayar untuk saham jika perusahaan ditutup, membayar utangnya, atau menjual asetnya). Dalam laporan keuangan roti dan mentega ini, aset selalu sama dengan jumlah liabilitas dan ekuitas pemegang saham. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Bagaimana kamu membaca neraca?

Alat apa yang dapat membantumu menganalisis neraca?

Apa itu aset?

Pengertian kewajiban?

Apa itu ekuitas pemegang saham?

Mengapa neraca bermanfaat?

Apa yang tidak bisa dilakukan oleh neraca? 

Balance sheet adalah: Bagaimana Kamu Membaca Neraca?

Perusahaan publik diwajibkan oleh regulator (seperti Komisi Sekuritas dan Bursa di AS) untuk mengajukan pembaruan keuangan tertentu setiap tiga bulan kepada publik. Neraca atau balance sheet adalah salah satu pengungkapan yang diperlukan. Kamu biasanya dapat menemukannya dalam laporan pendapatan triwulanan yang diposting di halaman web hubungan investor perusahaan.

Perusahaan swasta, di sisi lain, tidak perlu secara terbuka mengungkapkan keuangan mereka. Mereka cenderung membagikan neraca mereka hanya dengan dewan direksi dan beberapa pemegang saham terbesar mereka.

Ada tiga bagian dari persamaan neraca, dengan aset sama dengan kewajiban (berapa banyak hutang perusahaan) ditambah ekuitas pemegang saham (pada dasarnya, kekayaan bersih perusahaan atau selisih antara aset dan kewajiban).

Melihat pernyataan ini, kamu akan melihat bahwa aset memiliki nilai yang sama dengan total kewajiban ditambah total ekuitas pemegang saham. Pada neraca, aset dan liabilitas biasanya tercantum dalam urutan seberapa mudah mereka dapat dikonversi menjadi uang tunai, yang dalam istilah finansial, dinyatakan sebagai seberapa “likuid” mereka.

Aset biasanya diorganisasikan dengan peringkat mulai dari yang paling likuid (tunai, atau paling mudah berubah menjadi uang tunai) hingga paling tidak likuid (paling sulit untuk dikonversi menjadi uang tunai, seperti tanah atau properti), sedangkan liabilitas cenderung diorganisasikan mulai dari kewajiban jangka pendek hingga jangka panjang. 

Alat Apa yang Dapat Membantumu Menganalisis Neraca?

Neraca atau balance sheet adalah tempat lain yang sangat berguna untuk memiliki kotak alat investor, dengan rasio lebih banyak. 

Salah satu contoh adalah rasio utang terhadap ekuitas: Ini dihitung dengan membagi total kewajiban perusahaan dengan ekuitas pemegang sahamnya (jumlah saham pemegang saham akan bernilai jika perusahaan tutup, menjual asetnya, atau membayar utangnya), dan dapat membantu investor lebih memahami bagaimana struktur modal perusahaan diubah ke arah pembiayaan utang atau ekuitas. 

Rasio analisis keuangan lainnya menarik informasi langsung dari neraca. Ini termasuk dalam dua kategori utama:

  1. Rasio aktivitas: Rasio aktivitas cenderung berfokus pada akun berjalan untuk menunjukkan seberapa baik perusahaan menciptakan pendapatan dari kas dan sumber dayanya, termasuk bidang-bidang seperti inventaris, hutang dagang (uang yang jatuh tempo atau harus dibayar), dan piutang usaha (uang yang terhutang kepada perusahaan).
  2. Rasio kekuatan keuangan: Jenis rasio ini mencerminkan seberapa baik perusahaan dapat memenuhi kewajiban seperti membayar kembali kreditor (untuk menghindari kebangkrutan), dan sumber keuangan seperti apa yang mendanai operasi perusahaan. Salah satu contoh rasio kekuatan keuangan adalah rasio modal kerja (atau “rasio lancar”), yang merupakan ukuran kesehatan keuangan dan likuiditas jangka pendek – seberapa mudah perusahaan akan memenuhi kewajiban keuangan jangka pendeknya dengan uang tunai jangka pendek yang dimiliki perusahaan.

 Apa Itu Aset?

Aset adalah sesuatu yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai, baik nilai finansial langsung (seperti uang tunai) atau nilai untuk menjalankan bisnis (seperti peralatan atau inventaris). Ada dua jenis aset utama:

  1. Aset lancar: Ini adalah aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam setahun. Beberapa contoh aset lancar adalah uang tunai dan barang-barang yang setara dengan uang tunai (alias “setara kas,” seperti cek), jumlah yang terutang kepada perusahaan dalam 12 bulan ke depan (misalnya, pembayaran yang terutang ke perusahaan oleh pelanggan), dan inventaris ( yang merupakan bahan atau produk akhir berada di gudang).
  2. Aset tidak lancar: Aset tidak lancar lebih sulit untuk dikonversi menjadi uang tunai. Ini mencakup hal-hal yang membutuhkan lebih dari setahun untuk menjadi uang tunai, seperti pabrik, properti, dan peralatan (yang tidak mudah dijual), serta pembayaran lain kepada perusahaan yang jatuh tempo lebih dari satu tahun dari sekarang. Aset tidak lancar juga bisa tidak berwujud, artinya nilainya tidak terikat dengan properti fisik, seperti paten atau hak cipta, atau merek perusahaan. Aset fisik seperti peralatan mengalami apa yang dikenal sebagai depresiasi, sedangkan aset tidak berwujud biasanya diamortisasi. Inilah yang terjadi sesaat setelah kamu mengendarai mobil barumu yang dapat dikonversi dari tempat parkir dealer – penyusutan, alias, nilainya turun. Dalam istilah yang lebih teknis, depresiasi mewakili biaya moneter suatu aset selama masa fungsionalnya.

Apa yang Dimaksud dengan Kewajiban?

 Liabilitas adalah kewajiban perusahaan terhadap pihak luar, dan bisa berupa kewajiban jangka panjang atau jangka pendek.

  1. Liabilitas lancar: Ini mengacu pada jumlah utang yang harus dibayar dalam satu tahun, yang dapat mencakup utang seperti pinjaman jangka pendek atau utang dagang (misalnya, utang perusahaan konsultan perusahaan pihak ketiga yang disewa untuk melakukan pekerjaan).
  2. Liabilitas jangka panjang: Ini adalah utang dan kewajiban non-utang yang jatuh tempo setidaknya satu tahun sejak tanggal neraca.

Balance sheet adalah: Apa Itu Ekuitas Pemegang Saham? 

Dalam persamaan neraca atau balance sheet adalah, ekuitas pemegang saham sama dengan selisih antara total aset (apa yang dimiliki perusahaan) dan total kewajiban (apa yang menjadi kewajiban perusahaan). Cara lain untuk berpikir tentang ekuitas pemegang saham adalah bahwa ia mewakili berapa nilai bersih pemegang saham nantinya. Jika kekayaan bersihnya semata-mata terkait dengan perusahaan tertentu yang sedang dipertimbangkan.

Ekuitas pemegang saham tidak sama dengan nilai real-time dari saham pemegang saham, berdasarkan harga saham. Ini seringkali merupakan perhitungan yang lebih konservatif, berdasarkan nilai buku dari aset dan liabilitas perusahaan.

Nilai pasar berbeda, itu didasarkan pada persepsi nilai investor, yang lebih fluktuatif. Ekuitas pemegang saham menghitung apa yang akan menjadi taruhan pemegang saham jika perusahaan ditutup. Apa yang akan tersisa ketika perusahaan membayar semua utangnya dan menjual semua asetnya. Itu adalah ekuitas pemegang saham. 

Mengapa Neraca Bermanfaat?

Neraca adalah salah satu bagian dari trifecta laporan keuangan yang dapat menawarkan wawasan utama tentang bagaimana perusahaan mendukung pengeluarannya. Juga seberapa efisien (atau tidak efisien) kerjanya. Itu adalah potret/ snapshot yang dapat diambil kapan saja.

Dua laporan keuangan utama lainnya adalah laporan laba rugi dan laporan arus kas. Yang menyoroti unsur-unsur lain dari status keuangan perusahaan. Neraca dapat membantu investor dengan cepat memahami kesejahteraan keuangan perusahaan, dan juga bermanfaat bagi kreditor dan pemberi pinjaman.

Persamaan ini dapat membantu pemberi pinjaman (seperti bank) menentukan apakah mereka harus memberikan kredit pada bisnis. Atau apakah mereka harus menghentikan kredit yang ada kepada perusahaan itu.

Balance sheet adalah: Apa yang Tidak Bisa Dilakukan oleh Neraca?

Sementara neraca bisa sangat membantu, mereka juga punya peringatan. Berikut ini beberapa di antaranya:

  1. Transaksi historis: Walaupun neraca adalah potret perusahaan, mereka hanya mencerminkan peristiwa keuangan, seperti aset yang diperoleh di masa lalu, yang sudah terjadi. Akibatnya, mereka tidak dapat memprediksi dalam dan tentang diri mereka sendiri. Meskipun, mereka dapat digunakan oleh analis dan investor sebagai informasi bermanfaat yang dapat membantu menjelaskan lintasan potensial perusahaan.
  2. Pencantuman aset terbatas: Aset adalah satu sisi dari persamaan neraca. Namun, penting untuk dicatat bahwa hanya aset yang diperoleh perusahaan dalam transaksi yang dimasukkan ke dalam perhitungan aset. Kepemilikan dilaporkan di neraca, beberapa di antaranya merupakan aset tidak berwujud. Ini dapat mencakup nilai merek perusahaan atau teknologi kepemilikannya. Sisi negatifnya adalah nilai aset tidak berwujud ini tidak dapat diukur secara tepat.
  3. Apresiasi aset: Dalam hal aset jangka panjang yang diperoleh melalui transaksi, seperti tanah atau real estat, nilai aset jangka panjang yang digunakan di neraca adalah harga transaksi dikurangi akumulasi penyusutan. Bagaimana item tersebut direfleksikan sebagai pengeluaran selama periode keuangan, seperti satu tahun, selama rentang waktu aset tersebut digunakan. Biaya penyusutan untuk mesin smoothie $ 10.000 yang berlangsung selama 10 tahun. Misalnya, dapat diartikan sebagai biaya $ 1.000 yang ditanggung perusahaan setiap tahun, selama 10 tahun. Bahkan jika properti atau tanah mungkin telah meningkatkan nilai pasar dari waktu ke waktu. Akibatnya, tanah dan bangunan perusahaan dapat memiliki nilai pasar yang jauh berbeda dari yang tercermin dalam persamaan neraca. Ini diperhitungkan ketika aset dijual, dan mereka disebut “keuntungan atau kerugian dari penjualan aset.”

Kami menyukai bagaimana Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) memiliki lebih banyak bahan bermanfaat dalam laporan keuangan seperti neraca yang dapat kamu lihat di sini.