Ada Apa dengan Harga Emas? Fluktuasi Pasar Akibat Covid-19

May 06, 2020

Pada awal tahun ini, kita menyaksikan fluktuasi harga emas yang sangat fluktuatif. Mungkin dalam satu minggu harganya bisa turun 5% dan seminggu setelahnya bisa naik 5%. Jadi, bagaimana mengetahui prediksi harga emas tahun 2020 sepanjang Q2-Q4 mendatang?

Pada kulgram dengan tajuk “Ada Apa dengan Harga Emas”, Olivia Adeline menjelaskan tentang deep dive pergerakan harga emas selama pandemi di grup telegram Pluang Belajar.

menabung emas

Kulgram kali ini ditujukan untuk menyelidiki kilas balik melihat fluktuasi harga emas dan prediksi harga emas tahun 2020. Kulgram menjelaskan alasan di balik naik turunnya harga emas mulai dari awal tahun ini.

Olivia, selaku Head of Treasury Pluang memberi penjelasan tentang mengapa fluktuasi harga emas terjadi pada 2020. Ia memaparkan bahwa bahkan dalam sepekan, harga emas bisa turun 5% dan seminggu setelahnya bisa naik 5%.

Penjelasannya ini berupa kilas balik fluktuasi harga emas sejak awal 2020. Kilas balik ini dibarengi pula dengan penjelasan di balik fluktuasi serta faktor pendorong pergerakan harga emas dalam beberapa minggu terakhir.

Baca juga: Kulgram ‘Kenapa Harga Emas Naik-Turun?’ Bersama Claudia, coFounder Pluang

Faktor pendorong fluktuasi harga emas pada 2020

emas antam

Olivia menjelaskan bahwa faktor pendorong pergerakan harga emas di antaranya:

#1 Permintaan konsumsi

Ketika permintaan untuk konsumsi emas meningkat, harga emas naik.

#2 Volatilitas dan ketidakpastian pasar

Ketika pasar tidak pasti tentang bagaimana keadaan ekonomi di masa depan, permintaan emas meningkat karena emas adalah tempat yang aman untuk menyimpan investasi Anda.

#3 Perlindungan terhadap Inflasi

Ketika kemungkinan akan terjadi inflasi, akan muncul lebih banyak permintaan untuk emas karena emas dianggap dapat melindungi kekayaan dari kehilangan daya beli. Faktor ini kemudian akan meningkatkan harga emas.

#4 Perlindungan terhadap suku bunga rendah

Ketika tingkat bunga rendah, permintaan emas meningkat menyebabkan kenaikan harga.

#5 Dolar Amerika

Ketika USD murah, emas murah bagi pelanggan yang memegang mata uang lainnya. Ini berarti bahwa permintaan untuk emas meningkat ketika USD menurun, yang mengarah ke kenaikan harga emas.

Baca juga: Menimbang-nimbang, Kapan Sih Waktu yang Tepat untuk Jual/Beli Emas?

Harga emas per Januari, ketegangan politik AS-Iran, perang dagang AS-China, hingga coronavirus

fluktuasi harga emas

Pada awal tahun, faktor pendorong fluktuasi harga emas adalah ketegangan politik antara AS dan Iran. Hal ini terutama setelah pejabat Iran mengatakan Iran akan membalas pasukan AS karena pembunuhan jenderal Qasem Soleimani di Baghdad pada 3 Januari.

Ini memicu kekhawatiran atas dimulainya perang, menyebabkan investor menuntut lebih banyak aset safe haven seperti emas.

grafik januari

Menjelang akhir Januari, harga emas mereda karena terjadinya de-eskalasi ketegangan AS-Iran membawa bantuan ke pasar dan meningkatkan minat investor terhadap aset berisiko.

Penggerak lain yang menekan permintaan emas adalah penandatanganan perjanjian perdagangan antara Amerika Serikat dan China, yang mendorong dolar dan mengurangi sebagian permintaan untuk aset safe-haven karena terjadinya fluktuasi harga emas menjadi lebih mahal bagi pemegang non-USD.

prediksi harga emas tahun 2020

Harga emas naik karena kesepakatan perdagangan Tahap 1 AS-China gagal untuk sepenuhnya meredakan kekhawatiran investor, karena Washington mempertahankan tarif pada beberapa barang China. Karenanya, permintaan akan aset safe haven tetap solid. Permintaan juga didorong oleh kekhawatiran yang disebabkan oleh dimulainya COVID-19.

fluktuasi harga emas

Harga emas turun 0,8% karena pasar ekuitas rebound menyusul data ekonomi AS yang positif, yang menurunkan permintaan untuk aset ‘safe haven‘ seperti emas dan yen Jepang. Ekuitas AS menguat karena saham teknologi naik dan pedagang mencerna kepercayaan konsumen AS dan data harga rumah yang positif.

Baca juga: Apa Hukum Membeli Emas Digital? Ini Fatwa MUI yang Mengaturnya

Harga emas jatuh pada Februari, investor selamatkan nilai aset dengan jual aset likuid, hingga The Fed pangkas suku bunga

Fluktuasi harga emas masih berlanjut pada bulan berikutnya. Harga emas naik di awal hingga pertengahan Februari karena ekspektasi bank sentral mempertahankan suku bunga rendah.

Ketidakpastian seputar dampak ekonomi dari epidemi coronavirus juga mempengaruhi para investor untuk mengalihkan investasi pada logam safe-haven.

Selama ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bermarkas di Jenewa menyatakan bahwa virus sekarang merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian nasional.

Karena itu, prediksi harga emas tahun 2020 pada masa awal penyebaran COVID-19 ini masih terbilang selalu berubah. Fluktuasi harga emas masih kerap terjadi.

Emas juga melonjak karena peringatan kejutan Apple Inc tentang dampak COVID-19 memicu kekhawatiran akan melemahnya ekonomi global.

Hal ini mendorong investor ke aset berisiko rendah. Selama periode ini, S&P 500 (saham AS) turun, tampak jelas dari penurunan sektor teknologi untuk sesi kedua berturut-turut.

grafik februari

Emas jatuh menjelang akhir Februari karena reli logam ke tertinggi selama 7 tahun di sesi terakhir mendorong aksi ambil untung.

Selama waktu ini, ekuitas AS turun lebih dari 10% dari rekor tertinggi, menyebabkan pedagang juga menjual lebih banyak aset likuid mereka seperti emas untuk menutupi kerugian mereka di aset lain.

harga emas februari 2020

Harga emas naik karena Federal Reserve AS memangkas suku bunga dan komentar dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell bahwa wabah virus akan membebani aktivitas selama beberapa waktu.

Baca juga: Mulai dari Rp7.000, Unduh dan Beli Emas Antam Bersertifikat Langsung di Pluang!

Di awal bulan Maret, harga turun lantaran investor menukarkan aset mereka dengan kas uang tunai

fluktuasi harga emas

Pada hari perdagangan di bulan Maret, perdagangan dihentikan di New York segera setelah pembukaan, karena patokan S&P 500 untuk saham AS merosot 7% ​​ke level terendah sejak Juni 2019. Masyarakat global khawatir akan efek pandemi terhadap konsumsi pasar.

Uang tunai dikumpulkan untuk kebutuhan likuiditas dan menutupi kerugian di pasar lain, investor menarik uang mereka dari emas untuk menutupi kerugian di pasar lain. Tak pelak, fluktuasi harga emas pun kembali terjadi.

Pada saat yang sama, dolar kembali naik tanpa henti terhadap mata uang utama. Ini karena volatilitas pasar keuangan liar mendorong investor untuk menjual aset. Hal ini, bagaimanapun, mendorong terjadinya fluktuasi harga emas dan tak menentunya prediksi harga emas tahun 2020.

Mereka merasa perlu menyimpan uang mereka dalam bentuk tunai. Aset emas pun mereka jual untuk ditukarkan dengan kas uang tunai dan kebutuhan akan uang tunai USD yang tinggi menyebabkan harga emas anjlok.

prediksi harga emas tahun 2020

Namun, pada perkembangan selanjutnya, gelombang stimulus fiskal dan moneter oleh bank sentral global untuk melawan dampak ekonomi dari penyebaran virus korona menghentikan minat para investor untuk mencari uang tunai.

Dolar merosot untuk sesi ketiga berturut-turut karena perebutan likuiditas diredakan oleh rencana stimulus AS yang sangat besar. Dolar jatuh terhadap semua mitra G-10 karena investor mencerna laporan yang menunjukkan klaim pengangguran AS naik ke rekor 3,28 juta.

Baca juga: Tetap Cuan Saat #dirumahaja dengan Menabung Emas Digital di GoInvestasi

Pada April, fluktuasi tunjukkan peningkatan harga yang signifikan lantaran jatuhnya nilai dolar

peningkatan harga emas april 2020

Pada awal April, harga emas naik karena jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim tunjangan pengangguran melonjak ke rekor tertinggi 6,65 juta. Ini karena lebih banyak yurisdiksi memberlakukan langkah-langkah untuk tetap tinggal di rumah (#dirumahaja) demi menurunkan laju penyebaran COVID-19.

Dolar juga jatuh karena Ketua Fed, Jerome Powell, mengatakan bahwa bank sentral berkomitmen untuk menggunakan semua kekuatannya.

Ini ditujukan untuk membantu negara pulih dari pandemi yang menghancurkan, yang dapat mencakup USD 2,3 triliun tambahan bantuan.

fluktuasi harga emas

Emas merosot karena laporan pendapatan perusahaan yang mengkhawatirkan dan mengakibatkan kebutuhan uang tunai atau likuiditas investor untuk mempersiapkan musim pendapatan.

Harga emas kemudian turun karena saham global naik, dikarenakan rencana Presiden AS Donald Trump untuk membuka kembali ekonomi terbesar di dunia itu setelah satu bulan terkunci.

Pada pekan terakhir di bulan April ini, emas menjadi tren di AS karena Senat AS mengeluarkan USD 484  M sebagai bentuk dukungan ekonomi dan membantu mendongkrak minat investor terhadap aset safe haven logam.

Sumber: Gold Price

Simak juga:

9 Rekomendasi Buku Keuangan Terbaik Ini Dijamin Bikin Kamu ‘Melek’ Finansial

Laundromat, Film Netflix yang Bongkar Pengaruh Panama Papers pada Hidup Orang Kaya

Mencoba Peruntungan di 7 Negara dengan Gaji Tertinggi di Dunia, Minat?

Investasi di Perfilman Indonesia dengan Patuangan Rp10.000 Aja, Mau?

Perusahaan Start Up Ramai Pilih Co-Working Space, Apa Alasannya?